KILAS

Waspada, Pemberian MPASI Kurang Tepat Bisa Berisiko Stunting

Kompas.com - 26/09/2020, 14:18 WIB
Ilustrasi bayi sedang menikmati camilan. PIXABAY/DhanelleIlustrasi bayi sedang menikmati camilan.
|

KOMPAS.com - Makanan pendamping air susu ibu ( MPASI) yang diberikan pada bayi sejak usia 6 bulan adalah bagian dari pemenuhan gizi optimal di masa 1.000 Hari Pertama Kehidupan Anak.

Jika pemberiannya tepat, MPASI dapat mendukung tumbuh kembang si kecil lebih optimal. Sebaliknya, pemberian yang kurang tepat bisa menyebabkan stunting.

Oleh karena itu, ada beragam “aturan” yang mesti diketahui orangtua saat mengenalkan MPASI pada anak. Berikut di antaranya.

Berikan tepat waktu

MPASI harus diberikan tepat waktu, yakni ketika bayi sudah siap menerima makanan padat pertamanya. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyarankan MPASI diberikan saat bayi memasuki usia 6 bulan.

Baca juga: 4 Dampak Buruk Stresnya Ibu Hamil Pada Janin

Anak yang sudah siap menerima MPASI memiliki beberapa kriteria seperti, otot leher sudah cukup kuat untuk menopang berat kepalanya sendiri, memiliki minat untuk makan, mampu menelan makanan dengan tekstur yang lebih kental daripada ASI, dan refleks untuk melepeh makanan berkurang.

Adekuat

Sesuai saran ikatan dokter anak Indonesia (IDAI), pemberian MPASI harus dilakukan dengan adekuat. Maksudnya, di dalam kandungan MPASI harus bisa menyediakan energi, protein, dan mikronutrien yang cukup untuk memenuhi kebutuhan gizi si kecil yang sedang tumbuh.

Oleh karena itu, generasi bersih dan sehat (Genbest) jangan ragu untuk memberikan menu lengkap pada MPASI anak meskipun usianya baru 6 bulan.

Menu lengkap MPASI berarti harus ada sumber karbohidrat, protein hewani dan nabati, lemak, serta vitamin dan mineral berupa zat besi, kalsium, zinc, vitamin C, vitamin A, dan folat.

Tekstur 

Tekstur MPASI juga perlu diperkenalkan secara bertahap. Untuk bayi usia 6-9 bulan, tekstur makanannya disaring terlebih dahulu hingga menuju lumat.

Baca juga: Pentingnya Stimulasi dan Nutrisi dalam Tumbuh Kembang Anak dalam 1.000 HPK

Untuk bayi berusia 9-12 bulan, teksturnya seperti dicincang halus dan kasar. Saat si kecil sudah mencapai usia 1 tahun, ia sudah boleh diberi makanan dengan tekstur yang sama seperti yang disajikan pada keluarga.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X