KILAS

Waspada, Pemberian MPASI Kurang Tepat Bisa Berisiko Stunting

Kompas.com - 26/09/2020, 14:18 WIB
Ilustrasi bayi sedang menikmati camilan. PIXABAY/DhanelleIlustrasi bayi sedang menikmati camilan.
|

Aman dan higienis

Faktor kebersihan MPASI juga sangat penting dan tidak boleh diabaikan. Sebab, jika MPASI-nya bergizi tapi tidak ditunjang faktor kebersihan tentu tidak berarti.

Makanan yang terkontaminasi bakteri dapat membuat si kecil sakit dan terganggu pertumbuhannya.

Untuk itu, pisahkan peralatan masak dan makan yang digunakan untuk pembuatan MPASI anak.

Jangan lupa selalu mencuci tangan selama menyiapkan atau menyuapkan MPASI. Apalagi di tengah kondisi pandemi Covid-19 yang membutuhkan tingkat kebersihan ekstra.

Takaran

Dalam laman resmi IDAI dijelaskan, untuk bayi usia 6-9 bulan, frekuensi pemberian MPASI adalah sebanyak 2-3 kali makan besar, dan 1-2 kali makan selingan.

Baca juga: Tanda Anak Alergi Protein Susu Sapi yang Terjadi Selama 1.000 HPK

Sementara itu, porsinya sendiri sebanyak 3 sendok makan hingga setengah mangkuk ukuran 250 mililiter (ml).

Pada bayi berusia 9-12 bulan, frekuensi makannya menjadi 3-4 kali makan besar, dan 1-2 kali makanan selingan. Untuk porsinya sebanyak setengah mangkuk 250 ml.

Saat si kecil sudah mencapai usia 1 tahun, ia sudah boleh diberi makanan keluarga dengan porsi disesuaikan.

Mulai sekarang, Genbest bisa mencari informasi lainnya mengenai seputar kesehatan bayi, remaja putri, ibu hamil, dan hal-hal yang berkaitan dengan pencegahan stunting lewat laman https://genbest.id/. Yuk sadar stunting dimulai dari diri sendiri.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X