Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Tentukan Pilihanmu
0 hari menuju
Pemilu 2024
Kompas.com - 07/10/2020, 15:54 WIB

KOMPAS.com - Kehamilan pastinya menjadi hal yang membahagiakan bagi setiap calon ibu.

Tidak dipungkiri, mereka akan menjaga seluruh proses kehamilan sampai nanti bayinya lahir.

Nah, bagaimana jika para calon ibu harus mengalami masa kehamilannya di tengah situasi pandemi Covid-19?

Apakah ada dampak buruknya bagi janin di dalam kandungan?

Baca juga: 6 Ragam Kandungan Makanan Pengusir Stres, Sudah Tahu?

Dokter spesialis kebidanan dan kandungan konsultan fertilitas, endokrinologi, dan reproduksi di RS Pondok Indah (RSPI), dr. Yassin Yanuar Mohammad, Sp.OG-KFER, M.Sc, memberi penjelasan terkait hal ini.

Dia mengatakan, hamil di tengah kondisi pandemi Covid-19 seperti saat ini tidaklah berbahaya bagi janin.

"Sejauh ini belum ada studi atau laporan yang menunjukkan adanya penularan virus Covid-19 dari ibu ke janin," ungkap dia dalam melalui aplikasi Zoom, Rabu (7/10/2020).

Meski begitu, ibu hamil merupakan kelompok yang berisiko tinggi jika terpapar Covid-19.

Maka, selain memperhatikan gizi dan nutrisi, ibu hamil juga sebaiknya tidak berpergian.

"Sistematika risiko Covid-19 dengan kehamilan masih terus diamati. Apalagi, Covid-19 ternyata bisa menyebabkan inflamasi yang luas pada ibu hamil," imbuh dia.

Baca juga: 5 Pilihan Makanan Nabati dengan Kandungan Protein Setara Daging

Ibu hamil juga dianjurkan untuk selalu mematuhi protokol kesehatan secara ketat, apabila hendak pergi ke luar rumah.

Di samping itu, perlu memerhatikan perilaku orang-orang yang tinggal bersama untuk tetap menjaga kesehatan dan kebersihan.

Seorang pasien di RSPI bernama Meidina Iskandar yang baru-baru ini melangsungkan proses persalinan juga menceritakan pengalamannya.

Meidina mengaku, awalnya dia sangat panik saat mengetahui dirinya hamil ketika Covid-19 tengah merebak di Indonesia.

"Saya khawatir ya, apalagi saya hamil anak pertama. Tapi untungnya saya bertemu dengan dokter yang responsif, jadi konsultasi virtual pun terasa nyaman," ujar dia.

Lalu, dia juga memastikan, rumah sakit yang dituju harus benar-benar menerapkan protokol kesehatan yang ketat.

Baca juga: 5 Kandungan Nutrisi dan 1 Kunci untuk Tangkal Infeksi Covid-19

Hal tersebut mutlak, agar pasien merasa lebih aman untuk melakukan perawatan kehamilan (antenatal care) sampai nanti tiba waktunya persalinan.

"Kemarin persalinan saya dilakukan dengan operasi caesar," kata dia.

"Sebelum persalinan saya wajib tes swab dan hasilnya negatif. Memang prosedur saat persalinan di tengah pandemi ini begitu ketat sekali," sambung Meidina.

Dokter Yassin pun menambahkan, kamar persalinan untuk ibu hamil yang negatif dan positif Covid-19 dibedakan di RSPI.

"Kalau ada ibu hamil yang kondisinya belum terkonfirmasi atau hasil tes swab-nya belum keluar ya akan dibedakan."

"Nanti saat persalinan tetap dilayani sesuai protokol kesehatan dan bayinya akan dipisah sampai kami menerima hasilnya," cetus Yassin.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke