Kompas.com - 08/10/2020, 15:11 WIB
Ilustrasi ShutterstockIlustrasi

KOMPAS.com - Stres terkadang membuat kita tidak bersemangat dalam menjalani aktivitas sehari-hari. Stres yang berkepanjangan juga bisa menyebabkan reaksi pada fisik, misalnya nyeri di tubuh.

"Pada dasarnya, stres yang kita alami itu tidak selalu menyebabkan kondisi tertentu. Tapi stres memang akan memperburuk gejala sakit yang timbul," kata ahli penyakit dalam, Richard Lang.

Berikut ini gejala-gejala stres yang bisa berdampak negatif bagi tubuh seperti yang dilansir dari laman Cleveland Clinic.

1. Nyeri otot

Stres dapat menyebabkan nyeri atau pegal pada otot. Parahnya, nyeri ini menjadi tanda kalau kita terserang radang sendi.

Menurut American Psychological Association (APA), saat sedang mengalami stres, otot biasanya menjadi tegang. Saat stres hilang, otot akan melepaskan ketegangan.

Baca juga: 4 Tips Mencegah Badan Pegal Linu Ketika Bangun Tidur

2. Meningkatkan detak jantung

Percaya atau tidak, stres bisa meningkatkan detak jantung. Terlalu banyak hormon stres kortisol dapat memperburuk kondisi jantung dan paru-paru. Termasuk menyebabkan penyakit jantung, kelainan irama jantung, tekanan darah tinggi, stroke, serta asma.

Selain itu, stres juga dapat menyebabkan sesak napas dan napas terengah-engah. Jika kita merasakan nyeri di dada atau jantung berdebar-debar, segera temui dokter untuk mencegah kondisi yang serius terjadi.

3. Kulit gatal-gatal

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X