Kompas.com - 12/10/2020, 11:17 WIB
Ilustrasi mencuci tangan hxdbzxyIlustrasi mencuci tangan

KOMPAS.com - Virus SARS-Cov-2 atau yang dikenal sebagai Covid-19 sudah menyerang kita lebih dari setengah tahun, dan masih harus terus diwaspadai penyebarannya.

Penularan Covid-19 sejak awal kita tahu -salah satunya, disebabkan oleh cipratan droplet dari orang-orang terinfeksi yang batuk atau bersin.

Namun demikian, sistem penularan diketahui berkembang hingga partikel-partikel yang berada di udara.

Baca juga: Seefektif Apa Face Shield Astronot Cegah Penularan Covid-19?

Selain itu, kita juga dapat tertular ketika menyentuh permukaan barang logam maupun plastik, yang mungkin sudah terinfeksi.

Beberapa sumber menyatakan, virus ini dapat bertahan di permukaan benda-benda semacam itu, selama 2-3 minggu. Namun, ada juga yang berpendapat bisa lebih dari itu.

Berdasarkan penelitian CSIRO Australia, ditemukan kesimpulan bahwa virus ini bisa bertahan dalam waktu 28 hari di atas permukaan benda-benda yang halus.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Misalnya, kaca pada layar ponsel, plastik, dan uang kertas ketika disimpan pada sekitar suhu 20 derajat celcius.

Baca juga: Face Shield dan Masker Filter Tak Efektif Cegah Penularan Covid-19

Studi yang dipublikasikan di Virology Journal pun menemukan, SARS-Cov-2 hanya dapat bertahan sebentar pada suhu yang lebih panas.

Virus Covid-19 akan berhenti menginfeksi dalam waktu 24 jam pada suhu 40 derajat celcius di beberapa permukaan.

Namun demikian, di sisi lain, mantan Direktur Common Cold Center di Universitas Cardiff, Ron Eccles mengkritik hasil penelitian tersebut.

Dia mengatakan, kabar bahwa virus dapat bertahan selama 28 hari justru menyebabkan ketakutan yang tidak perlu di masyarakat.

“Virus menyebar di permukaan dari lendir pada batuk dan bersin, serta jari-jari kotor."

"Penelitian ini tidak menggunakan lendir manusia yang segar sebagai pengantar untuk menyebarkan virus,” kata dia.

Baca juga: Kiat Cegah Penularan Covid-19 pada Penderita Diabetes dan Jantung

"Lendir segar adalah lingkungan tidak ramah bagi virus, karena mengandung banyak sel darah putih yang menghasilkan enzim untuk menghancurkan virus."

"Selain itu, lendir pun mengandung antibodi maupun bahan kimia lain untuk menetralkan virus," sambung dia.

Sehingga, menurut Eccles, virus yang menular hanya akan bertahan selama berjam-jam daripada berhari-hari di dalam lendir yang sudah jatuh di permukaan benda.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan  the Lancet pada bulan Juli lalu, profesor mikrobiologi di Rutgers University, Emanuel Goldman juga sudah mengulas hal ini.

Dia mengatakan potensi penularan melalui permukaan benda mati sangat kecil.

Kemudian, minggu lalu, seorang profesor kedokteran di University of California, Monica Gandhi juga mengatakan, virus corona tidak menyebar melalui permukaan.

Sejauh ini, penelitian telah menunjukkan, Covid-19 dapat tetap menular di partikel udara selama lebih dari tiga jam.

Baca juga: Studi: Penularan Covid-19 Lebih Sering Terjadi di Rumah

Yang belum pasti adalah sejauh mana virus dapat menyebar melalui permukaan seperti uang kertas dan layar ponsel.

Penelitian terbaru ini melihat berapa lama virus dapat bertahan hidup di kaca, kertas, plastik, dan baja tahan karat.

Mereka mendeteksinya setelah 28 hari di semua permukaan ini pada suhu 20 derajat celcius dengan percobaan di ruangan gelap, serta suhu, dan kelembapan yang stabil.

Sepertinya, virus itu mungkin tidak akan bertahan sedemikian kuat di dunia nyata.

Meski begitu, hasil ini menyoroti perlunya mencuci tangan dan membersihkan permukaan benda-benda -termasuk layar ponsel secara teratur, demi meminimalkan risiko infeksi.

Penulis studi tersebut mengungkapkan, kemampuan SARS-Cov-2 untuk bertahan pada baja tahan karat dengan suhu yang lebih dingin dapat menjelaskan wabah Covid-19 di fasilitas pemrosesan daging dan penyimpanan dingin.

Baca juga: Cegah Penularan Covid-19, Wajib Lakukan 6 Hal Ini Saat Makan di Resto

Sebab, ribuan pekerja di berbagai belahan dunia dinyatakan positif di pabrik pengolahan daging dan rumah potong hewan.

Para peneliti CSIRO juga menjelaskan, temuan mereka mendukung penelitian sebelumnya yang menunjukkan virus dapat bertahan hidup dengan makanan segar dan beku.

Namun, organisasi kesehatan dunia (WHO) sudah memastikan kalau saat ini tidak ada kasus Covid-19 yang terkonfirmasi ditularkan melalui makanan atau kemasan makanan.

 



Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.