Kompas.com - 20/10/2020, 20:53 WIB
Ilustrasi thinkstockphotosIlustrasi

KOMPAS.com - Mungkin, tak banyak orangtua yang mau terbuka untuk membicarakan hal-hal berbau seks kepada anak-anak mereka.

Sementara, perkembangan anak-anak terjadi begitu cepat, dan belum tentu mereka mendapatkan pendidikan seks yang tepat, bahkan dari sekolah.

Maraknya kasus remaja yang hamil sebelum menikah pun bisa menjadi contoh betapa kurangnya pemahaman tentang risiko berhubungan seksual di usia dini.

Baca juga: Usia Berapa Anak Perlu Mendapatkan Pendidikan Seks?

Dalam siaran langsung di akun Instagram @finansialku_com, Selasa (20/10/2020), seksolog Zoya Amirin berbicara tentang persoalan ini.

Dia mengatakan, selama ini -kebanyakan, anak-anak hanya sekadar diberikan informasi hingga tahapan laki-laki membuahi perempuan saja.

"Memberikan edukasi seks bisa dimulai dari usia tiga tahun. Saat itu, anak-anak sudah diajarin cebok dan mengenal anatomi tubuh mereka, termasuk alat kelamin," kata Zoya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kemudian, pada masa puber atau setelah memasuki usia remaja, mereka perlu diajarkan untuk mengetahui makna berpacaran dan tahapannya sampai pernikahan.

Menurut Zoya, pada usia remaja inilah waktunya orangtua menjelaskan apa itu pacaran, lalu risiko apa saja yang terjadi saat memutuskan untuk berpacaran.

Baca juga: Usia Ideal Anak Mulai Diberikan Pendidikan Seks

Mengingat, pada usia remaja anak-anak memang cenderung memiliki hasrat seksual dan keingintahuan yang tinggi, kebutuhan edukasi yang tepat kian dirasa perlu.

Jika sampai berpacaran di usia remaja, orangtua harus memastikan anak-anak mengerti apabila risiko kehamilan itu datang dari berhubungan seksual, dan bukan dari berpegangan tangan atau pun berciuman.

"Namun, sebaiknya orangtua mengarahkan anak-anak mereka untuk berpacaran di usia yang matang, dan sudah siap untuk melanjutkannya ke pernikahan," ungkap Zoya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.