Kompas.com - 28/10/2020, 09:46 WIB

Pada akhirnya kondisi ini bisa menjadi bom waktu. Apabila meledak, akan muncul perasaan tidak terkendali.

Contohnya mood yang tidak menentu, merasa tidak nyaman terus-menerus dengan diri atau orang lain, gejala sakit fisik, dan sebagainya.

Namun demikian, ujaran semangat saat merasa terpuruk dan berpikir positif bisa langsung dilabeli toxic positivity.


"Toxic di sini lebih dari kondisi itu semua. Sebaiknya tidak langsung memberikan label toxic pada hal-hal yang tidak sesuai dengan diri," tambah Ega.

Terlalu cepat memberi label toxic justru membuat seseorang terperangkap dalam lingkaran tidak mau menjadi positif.

Baca juga: Hidup Lebih Tenang dengan Mengusir Pikiran Negatif

Malah mungkin label itu dijadikan pembenaran terhadap emosi atau pikiran negatif. Hal ini yang salah dan dapat terjadi mispersepsi terhadap kalimat positif.

Tidak masalah untuk mengakui emosi negatif dan merasa terpuruk, tetapi perlu juga untuk kemudian mengakui kekuatan dalam diri sendiri.

Di sinilah pikiran positif diperlukan untuk membuat diri sendiri merasa lebih baik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.