Kompas.com - 13/11/2020, 08:18 WIB

KOMPAS.com - Maskulinitas tidak selalu membuat seorang pria terlihat baik dan keren.

Sebaliknya, pandangan yang sempit terkait peran dan sifat maskulin dapat membuat laki-laki terjebak dalam toxic masculinity.

Sifat maskulin pada pria diidentikkan dengan sosok yang tangguh, kuat, bertanggung jawab, dan mampu melindungi.

Namun tak jarang pria terjebak dalam pandangan tersebut sehingga tidak mau terlihat lemah dan enggan melakukan pekerjaan yang dianggap 'sepele'.

Contohnya beberapa pria pantang untuk menangis walau perasaannya sangat rapuh. Ada juga yang enggan melakukan pekerjaan rumah tangga karena menganggap itu tugas wanita.

Bahkan dalam kasus yang lebih serius, ada pria yang tidak ingin terlihat kedudukannya berada 'di bawah' wanita.

Baca juga: Toxic Masculinity dan Dampaknya bagi Kesehatan Mental Laki-laki

Hal-hal seperti itu dapat mengarah ke toxic masculinity atau maskulinitas toksik. Satu hal yang perlu diingat, tidak semua maskulinitas toksik mengarah ke kekerasan.

Maskulinitas toksik bisa muncul tanpa disadari dalam interaksi sehari-hari. Termasuk dalam hubungan yang tampak romantis dan penuh kasih.

Terapis keluarga dan seks Jacqueline Mendez mengungkapkan empat cara mencari tahu maskulinitas toksik muncul dalam suatu hubungan atau tidak kepada Insider. Berikut ulasannya.

1. Mengambil keputusan keuangan

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.