Kompas.com - 10/12/2020, 14:36 WIB
Ilustrasi menyikat gigi untuk menjaga kesehatan gigi. Ilustrasi menyikat gigi untuk menjaga kesehatan gigi.

KOMPAS.com - Penyakit jantung mungkin terdengar mengerikan, tetapi sebenarnya bisa dicegah. Salah satunya adalah dengan mengubah gaya hidup menjadi lebih sehat.

Kita semua tahu bahwa berolahraga dan menjaga pola makan sehat adalah cara untuk menjaga kesehatan jantung.

Namun, apa lagi kebiasaan yang perlu kita bangun agar denyut jantung tetap kuat dan sehat?

Ahli bedah kardiotoraks, Marc Gillinov, MD melalui laman Cleveland Clinic merekomendasikan lima kebiasaan sederhana yang bisa membantu kerja jantung lebih efisien.

Gabungkan kebiasaan baik ini ke dalam rutinitas sehatmu sehari-hari demi mendapatkan kebugaran yang lebih baik:

1. Mengonsumsi lemak sehat
Demi jantung yang sehat, usahakan mengonsumsi makanan mengandung lemak sehat. Ingat, lemak sehat bukan lemak trans.

Tubuh membutuhkan lemak yang berasal dari makanan yang kita konsumsi, termasuk lemak jenuh, lemak tak jenuh ganda dan lemak tak jenuh.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Satu-satunya jenis lemak yang tidak kita butuhkan adalah lemak trans, yang diketahui dapat meningkatkan risiko penyakit jantung atau stroke seumur hidup.

Sebab, lemak trans dapat menyumbat arteri dengan meningkatkan kadar kolesterol jahat (LDL) dan menurunkan kadar kolesterol baik (HDL).

Memangkas lemak trans dapat membuat tubuh meningkatkan aliran darah ke seluruh tubuh.

Lemak trans sendiri adalah lemak produksi industri yang sering digunakan dalam makanan yang dipanggang dalam kemasan, makanan ringan, margarin, dan makanan cepat saji yang digoreng untuk menambah rasa dan tekstur.

Untuk menghindarinya, bacalah label kemasan makanan sebelum membeli. Lemak trans akan muncul pada daftar bahan sebagai minyak terhidrogenasi parsial (partially hydrogenated oils).

Jika membeli produk dengan kemasan, carilah produk dengan kandungan 0 persen lemak trans dan pastikan menghindari makanan mengandung lemak trans.

Baca juga: Sadarilah, Langkah Kecil dalam Diet Usir Risiko Penyakit Jantung

2. Menjaga kesehatan gigi
Kesehatan gigi dapat mengindikasikan kesehatan tubuh secara keseluruhan, termasuk jantung.

Sebab, orang-orang yang memiliki penyakit periodontal (gusi) sering kali juga memiliki faktor risiko penyakit jantung.

Sejumlah penelitian terus mempelajari tentang masalah ini, tetapi banyak di antaranya yang telah menunjukkan bahwa bakteri di dalam mulut yang terlibat dalam perkembangan penyakit gusi dapat berpindah ke aliran darah dan menyebabkan peningkatan protein C-reaktif atau penanda peradangan pada pembuluh darah.

Kondisi ini pada akhirnya dapat meningkatkan risiko penyakit jantung dan stroke.

Jadi, bersihkanlah gigi dengan benang dan sikat gigi setiap hari untuk menangkal penyakit gusi.

Ingatlah bahwa ini lebih dari sekadar masallah gigi berlubang dan harus kita cegah.

3. Tidur cukup
Meski terdengar sederhana, namun banyak orang tak bisa mengelola waktu tidurnya.

Tidur adalah bagian penting dalam menjaga kesehatan jantung.

Seseorang yang kurang tidur dapat meningkatkan risiko terkena penyakit kardiovaskular, berapapun usianya atau apapun kebiasaan sehat lainnya yang dia lakukan.

Sebuah studi mengamati 3.000 orang dewasa di atas usia 45 tahun. Para peneliti menemukan bahwa mereka yang tidurnya kurang dari enam jam per malam memiliki risiko terkenna stroke atau serangan jantung dua kali lebih tinggi dibandingkan dengan orang yang tidur enam hingga delapan jam per malam.

Para peneliti meyakini, tidur terlalu sedikit dapat menyebabkan gangguan pada kondisi kesehatan dan proses biologis yang mendasarinya, termasuk tekanan darah dan peradangan.

Jadi, usahakan untuk memprioritaskan tidur cukup. Cobalah untuk tidur tujuh hingga delapan jam setiap malamnya.

Jika menderita sleep apnea, Anda harus mencari bantuan medis karena kondisi ini dapat berkaitan dengan penyakit jantung dan aritmia.

Baca juga: Diungkap, Hubungan Tidur Sehat dan Potensi Gagal Jantung

4. Hindari duduk terlalu lama
Dalam beberapa tahun terakhir, penelitian menunjukkan bahwa duduk dalam jangka waktu yang lama berdampak buruk bagi kesehatan, tidak peduli berapa banyak olahraga yang Anda lakukan.

Ini adalah kabar buruk bagi banyak orang yang pekerjaannya menuntut mereka untuk duduk di tempat kerja sepanjang hari.

Ketika melihat hasil gabungan dari beberapa studi observasi yang melibatkan hampir 800.000 orang, para peneliti menemukan bahwa mereka yang paling banyak duduk memiliki keterkaitan dengan masalah kardiovaskular sebesar 147 persen dan kematian sebesar 90 persen.

Selain itu, duduk dalam waktu lama, terutama saat bepergian, juga dapat meningkatkan risiko trombosis vena dalam.

Untuk itu, para ahli menyarankan agar kita banyak bergerak sepanjang hari.

Salah satu cara sederhananya adalah berusaha melakukan jalan kaki beberapa kali sepanjang hari atau menggunakan meja kerja berdiri sehingga Anda dapat lebih banyak bergerak.

Selain itu, ingatlah untuk menyelipkan aktivitas olahraga hampir setiap hari.

Baca juga: Duduk Terlalu Lama Saat Kerja Berbahaya! Ini Solusinya

5. Menghindari asap rokok
Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa risiko penyakit jantung meningkat hingga 25-30 persen pada orang yang terpapar asap rokok orang lain, baik di rumah maupun di tempat kerja.

Menurut American Heart Association, paparan asap rokok berkontribusi terhadap sekitar 34.000 kematian akibat penyakit jantung dini dan 7.300 kematian akibat kanker paru-paru setiap tahunnya.

Selain itu, mereka yang bukan perokok dan memiliki tekanan darah tinggi atau kolesterol darah tinggi memiliki risiko lebih besar untuk terkena penyakit jantung saat terpapar asap rokok orang lain.

Sebab, bahan kimia yang dikeluarkan dari asap rokok mendorong perkembangan penumpukan plak di arteri.

Oleh karena itu, bersikaplah lebih tegas kepada seseorang yang merokok di sekitar Anda atau menjauh jika ada seseorang yang merokok di dekat Anda.

Beberapa kebiasaan sederhana yang disebutkan di atas mungkin terdengar sepele. Namun jika dijalankan secara disiplin, Anda akan merasakan manfaat yang besar terutama untuk kesehatan jantung dan fisik secara keseluruhan.

Baca juga: Susah Berhenti Merokok? Cobalah Tinggal Dekat Ruang Terbuka Hijau

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.