Kompas.com - 10/12/2020, 16:08 WIB
Disfungsi ereksi thinkstockDisfungsi ereksi

Itu adalah silinder spons di dalam batang penis yang mengeras ketika darah mengalir.

Itulah mengapa disfungsi ereksi dapat terjadi ketika ada kondisi yang memengaruhi pembuluh darah, aliran darah, atau keduanya, misalnya penyakit kardiovaskular dan diabetes.

Baca juga: 3 Langkah Mengatasi Disfungsi Ereksi Tanpa Obat Kuat

Nah, pada bagian ini memang ada bukti yang menunjukkan virus corona memengaruhi lapisan dalam pembuluh darah, yang mungkin berdampak pada ereksi.

Kendati demikian -tentu saja, diperlukan lebih banyak penelitian untuk menentukan apakah Covid-19 memang dapat menyebabkan disfungsi ereksi jangka panjang.

Namun jika benar, ini adalah pengingat bahwa kematian bukanlah satu-satunya hal yang perlu dikhawatirkan terkait Covid-19.

Pandemi virus Corona adalah keadaan darurat kesehatan masyarakat yang perlu ditanggapi dengan serius.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sebab, Covid-19 masih dapat mengakibatkan berbagai efek kesehatan yang serius bagi mereka yang selamat dari infeksi ini.

Halaman:


Sumber Forbes
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.