Kompas.com - 17/12/2020, 07:25 WIB
Ilustrasi mengenakan masker dan kacamata shutterstockIlustrasi mengenakan masker dan kacamata
|
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Di bulan November, Moderna dan Pfizer melaporkan vaksin Covid-19 buatan mereka mempunyai tingkat keefektifan 95 persen untuk melindungi dari virus.

Hal ini membawa secercah harapan setelah dunia dilanda pandemi delapan bulan lamanya.

Ada pula anggapan bahwa kemunculan vaksin merupakan penanda awal dari akhir pandemi, dan masyarakat mulai membayangkan situasi kembali normal dan bisa merayakan liburan seperti dulu.

Namun, pakar kesehatan masyarakat mengingatkan bahwa vaksin Covid-19 bukan obat ampuh yang sesuai harapan setiap orang.

Di samping itu, adanya vaksin bukan serta-merta kita dapat meninggalkan langkah-langkah pencegahan virus seperti menjaga jarak, mencuci tangan, atau memakai masker.

Baik Moderna dan Pfizer melaporkan vaksin buatan mereka memiliki tingkat efektif 94,5 persen dan 95 persen. Namun, keampuhan vaksin keduanya masih dipertanyakan.

Pasalnya, keefektifan vaksin tersebut mengacu pada kemampuan vaksin untuk melindungi dari penyakit Covid-19, bukan terhadap segala infeksi virus.

Kedua uji coba ketat pengujian vaksin dirancang untuk mengukur penyakit Covid-19.

Orang yang diuji coba secara acak diberikan vaksin atau plasebo, kemudian diminta melaporkan gejala Covid-19 yang mereka alami, seperti demam, batuk, sesak napas atau nyeri otot.

Para peneliti studi kemudian menentukan apakah akan menguji mereka atau tidak.

Halaman:


Sumber Time
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X