Kompas.com - 18/12/2020, 17:48 WIB
ilustrasi minum kopi shutterstockilustrasi minum kopi
|
Editor Wisnubrata

Dengan alat tersebut, para mahasiswa diminta mencium aroma kopi setiap hari.

Namun, mencium aroma kopi bukan termasuk tes kesehatan resmi. Hal ini ditekankan ahli ilmu makanan dan ahli epidemiologi di Penn State University dalam artikel untuk The Conversation.

Para ahli menambahkan, hilangnya indera penciuman bisa jadi satu-satunya prediktor terbaik untuk diagnosis Covid-19.

"Kehilangan indera penciuman sangat spesifik untuk Covid-19, tetapi tidak semua orang dengan infeksi melaporkan kehilangan penciuman," tulis mereka.

"Kemampuan mencium sesuatu bukan berarti Anda terbebas dari Covid-19."

"Jika Anda bisa mencium bau kopi, kemungkinan Anda tidak terinfeksi Covid-19, tetapi juga bisa berarti Anda terinfeksi namun tidak kehilangan indera penciuman."

Baca juga: Gangguan Penciuman karena Covid-19 Bisa Pulih dengan Cara Ini, Benarkah?

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.