Kompas.com - 22/12/2020, 15:30 WIB
Mural yang dibuat oleh petugas prasarana dan sarana umum (PPSU)  bertemakan kewaspadaan virus Corona atau Covid-19 terlihat di kawasan Tebet, Jakarta Selatan, Jumat (14/8/2020). Mural tersebut memperlihatkan petugas medis membawa sebuah peti yang mengingatkan warga agar selalu waspada dengan Covid-19 dan mencegahnya dengan 3M (Memakai Masker, Menjaga Jarak dan Mencuci Tangan). KOMPAS.com/GARRY LOTULUNGMural yang dibuat oleh petugas prasarana dan sarana umum (PPSU) bertemakan kewaspadaan virus Corona atau Covid-19 terlihat di kawasan Tebet, Jakarta Selatan, Jumat (14/8/2020). Mural tersebut memperlihatkan petugas medis membawa sebuah peti yang mengingatkan warga agar selalu waspada dengan Covid-19 dan mencegahnya dengan 3M (Memakai Masker, Menjaga Jarak dan Mencuci Tangan).

KOMPAS.com - Kasus Covid-19 di tanah air masih menunjukkan tren peningkatan. Tingkat kepatuhan masyarakat terhadap protokol kesehatan menjadi salah satu aspek yang perlu ditingkatkan.

Meski begitu, tingkat kepatuhan rupanya juga banyak dipengaruhi oleh pengetuan masyarakat.

Hal itu diketahui dari hasil survei yang dilakukan Tim Sinergi Mahadata Universitas Indonesia (UI) Tanggap Covid-19.

Survei online dilakukan oleh lembaga survei YouGov selama 2-4 November 2020, terhadap 2.125 responden menggunakan Systematic Random Sampling.

Tim peneliti, Dr. dr. Aria Kekalih, MT dari Fakultas Kedokteran UI menyebutkan delapan pengetahuan utama tentang Covid-19 yang ditanyakan kepada masyarakat.

Hasilnya, banyak masyarakat yang masih salah dalam menjawab empat dari delapan pengetahuan tersebut.

"Empat ini harus diantisipasi dan harus diedukasi ke masyarakat karena banyak yang menjawabnya masih tidak benar," ungkap Aria dalam pemaparan Tim Sinergi Mahadata UI Tanggap Covid-19, Senin (21/12/2020).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam survei, masyarakat diminta untuk memilih opsi "benar", "salah" atau "tidak tahu".

Empat pengetahuan yang masih banyak salah, antara lain mengenai:

1. Tidak ada bukti ilmiah bahwa melakukan 3M (memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak) bermanfaat. Sebanyak 57,2 persen responden menjawab "benar" untuk pengetahuan ini.

Padahal, berbagai studi telah membuktikan bahwa ketiganya mampu menurunkan penyebaran virus corona.

Artinya, masih menjadi pekerjaan rumah banyak pihak untuk terus mengedukasi masyarakat tentang pentingnya penerapan 3M.

2. Risiko tertular Covid-19 lebih tinggi ketika berada di ruang terbuka dibandingkan ruang tertutup. Sebanyak 49,3 responden persen menjawab "benar".

Pengetahuan tersebut justru berkebalikan dengan faktanya, di mana risiko penularan virus justru lebih tinggi di ruang tertutup.

"Nah ini kita harus hati-hati terkait perilaku, bukan hanya 3M, tapi juga 3R: ramai-ramai, rumpi-rumpi dan ruang tertutup, itu juga harus dihindari," ungkap Aria.

3. Orang dengan diabetes (kencing manis) tidak berisiko lebih untuk mengalami sakit yang berat ketika terkena Covid-19. Sebanyak 44,8 persen responden menjawab "benar".

Padahal, faktanya diabetes termasuk penyakit penyerta (komorbid) terbanyak pada pasien Covid-19.

4. Penelusuran kontak adalah pelacakan orang-orang yang melakukan kontak dengan pasien dalam 1 bulan terakhir. Sebanyak 8,5 persen masyarakat menjawabnya "benar".

Padahal, penelusuran kontak adalah 14 hari terakhir.

Menurut Aria, miskonsepsi ini harus terus diluruskan, termasuk di momen jelang hari libur Natal dan Tahun Baru 2021.

"Masih banyak miskonsepsi mengenai penelusuran kontak, Covid-19 lebih berisiko di ruang terbuka, diabetes tidak berisiko, dan 3M," ucapnya.

Baca juga: Ada Varian Baru Covid-19, Ini 5 Hal yang Perlu Diketahui

Sementara pemahaman terhadap empat pengetahuan lainnya dianggap sudah cukup baik, dengan pemahaman yang tepat berada di atas angka 80 persen.

Empat pengetahuan tersebut, antara lain:

  • Covid-19 dapat ditularkan ketika seseorang menyentuh permukaan yang terdapat virus kemudian menyentuh wajah (82,1 persen menjawab "benar").
  • Orang yang positif Covid-19 tapi tidak tampak sakit (tanpa gejala), dapat menularkan Covid-19 (83,5 persen menjawab "benar")
  • Virus Covid-19 menular melalui percikan cairan mulut dan hidung ketika seseorang berbicara (85,1 persen menjawab "benar").
  • Orang lanjut usia >60 tahun berisiko mengalami sakit yang berat ketika terkena Covid-19 dibandingkan orang lain (85,6 persen menjawab "benar").

Baca juga: Berencana Liburan? Ingat Lagi 4 Tingkat Risiko Covid-19 Berikut

Miskonsepsi pada gen Z
Studi tersebut juga menemukan bahwa di antara beberapa generasi, generasi Z lah yang lebih banyak menjawab salah.

Padahal, kelompok usia tersebut cenderung memiliki keinginan yang lebih tinggi untuk beraktivitas di luar rumah.

"Padahal generasi ini lebih banyak keinginan untuk kongkow, kumpul-kumpul, ketemuan, ini harus kita antisipasi juga."

"Mereka mungkin risiko untuk komorbidnya kecil, tapi risikonya besar untuk menularkan tanpa gejala," ungkap Aria.

Sementara kelompok yang masih memerlukan lebih banyak edukasi adalah kelompok siswa-mahasiswa dan kelompok tidak bekerja (ibu rumah tangga).

Ini merupakan tugas seluruh pihak, mulai dari pemerintah, pendidik, hingga tenaga kesehatan untuk tak berhenti memberikan edukasi tentang Covid-19 kepada masyarakat, terutama pada kelompok-kelompok yang pengetahuannya masih banyak salah.

Baca juga: Waspadai Penularan Covid-19 dalam Klaster Keluarga



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.