Kompas.com - 23/12/2020, 17:34 WIB

KOMPAS.com -  Setiap gaya parenting memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing.

Dalam buku berjudul Educational Psychology (2011) karangan John W. Santrock, disebutkan empat macam gaya pengasuhan anak, yaitu otoritatif (authoritative), otoriter (authoritarian), tidak terlibat (neglectful), dan permisif.

Dari keempat gaya pengasuhan tersebut, otoritatif dan otoriter sepintas terdengar sama. Padahal, sangat bertolak belakang.

"Ini gaya yang sangat berbeda, pendekatan berbeda, dengan tujuan akhir yang berbeda," kata Alyson Schafer, terapis dan penulis "Honey I Wrecked the Kids"

Menurutnya, pola asuh otoriter bertujuan membesarkan anak yang patuh dengan metodologi kendali eksternal, gaya yang memaksa anak berperilaku sesuai kemauan orang tua.

Baca juga: Memahami Pola Asuh Permisif dan Risikonya bagi Anak

Sementara gaya pengasuhan otoritatif merupakan metode di mana orangtua memiliki kepercayaan jauh lebih tinggi pada anak.

"Orang tua percaya anak bisa diajarkan, dan melihat disiplin sebagai momen pembelajaran," kata Schafer.

Perbedaan pola asuh otoriter vs otoritatif

1. Pola asuh otoriter

Salah satu ciri khas pola asuh otoriter adalah kata-kata seperti "karena saya bilang begitu" yang terlontar dari mulut orangtua. Gaya pengasuhan otoriter mirip dengan gaya diktator.

"Aturan, regulasi, konsekuensi, dan hukuman ada dan ditegakkan dengan ketat," kata Fran Walfish, PsyD, psikoterapis dan penulis The Self-Aware Parent.

Baca juga: Pola Asuh Toksik Merugikan Orangtua dan Anak, Kenali Tandanya

IlustrasiThinkstockphotos Ilustrasi

Pola asuh ini berdampak negatif, karena ada kemungkinan anak tidak belajar keterampilan yang mereka butuhkan untuk berkembang di saat sosok "penguasa" --dalam hal ini orangtua-- tidak ada.

"Gaya pengasuhan ini menghasilkan satu dari tiga jenis orang dewasa," kata Schafer.

Anda akan mendapati anak yang butuh persetujuan dari figur otoritas, pemberontak, atau anak yang mencapai tujuan secara diam-diam.

Baca juga: 5 Cara Agar Ayah Lebih Terlibat dalam Pengasuhan Anak

2. Pola asuh otoritatif

Sedangkan, pola asuh otoritatif adalah cara optimal karena butuh keseimbangan antara kasih sayang, kehangatan, batasan, dan pengambilan tindakan untuk memastikan anak menyelesaikan tanggung jawabnya.

"Ini akan melahirkan anak-anak yang percaya diri, bahagia, fleksibel, dan tangguh," tutur Walfish.

Namun, dia mengingatkan orangtua untuk tidak terlalu permisif atau serba membolehkan dalam mengasuh anak.

"Orangtua sulit membandingkan antara pola asuh otoritatif dengan pola asuh permisif, di mana anak mengambil alih peran otoritas, dan orangtua menurut," kata Schafer.

Dalam pola asuh otoritatif, ada rasa saling menghormati antara orangtua dan anak, namun orangtua tetap memimpin keluarga dan mengambil keputusan.

Baca juga: Orangtua Wajib Kenali Pemicu Stres pada Remaja Sebelum Berakibat Fatal

Perbedaan pola asuh otoriter vs otoritatif dalam beberapa kasus meliputi:

1. Anak tidak mau tidur

Dalam pola asuh otoriter, orangtua mempunyai dua alat, yaitu reward (hadiah) dan punishment (hukuman).

"Jika kamu pergi tidur dan tidak mengganggu saya dan tetap di kamar, kamu boleh bermain iPad lebih lama," kata Schafer mencontohkan.

Sebaliknya, hukuman juga akan diberlakukan bagi orangtua otoriter jika anak tidak mau tidur.

"Kamu tidak boleh main games di akhir pekan ini, atau jika kamu terus berisik, saya akan memukulmu. Keduanya adalah dua sisi mata uang yang berlawanan."

Baca juga: Lakukan 3 Hal Ini Sebagai Pengganti Hukuman Anak

Dalam pendekatan otoritatif, orangtua sadar mereka tidak bisa membuat anak tertidur. Pemicunya tergantung usia anak.

Bagi anak yang usianya masih kecil, Schafer merekomendasikan penggunaan pagar khusus bayi untuk membantu anak lebih mudah tidur. Dengan dipasangnya pagar itu di waktu tidur dan orangtua tidak berinteraksi dengan anak, mereka akan bosan lalu tertidur.

2. Anak rewel saat makan

- Pendekatan pola asuh otoriter

"Sebuah keluarga yang otoriter akan memaksa anak untuk duduk di meja dan tidak pergi sampai anak menghabiskan makanan di piring, meski anak muntah," ucap Schafer.

Ini bisa menjadi perjuangan merebut kekuasaan. Anak mungkin hanya akan duduk di meja makan selama dua jam, sampai orangtua menyerah dan membiarkan anak pergi.

Baca juga: Tumbuh Gigi Bikin Anak Rewel, Atasi dengan 6 Langkah Ini

- Pendekatan pola asuh otoritatif

Orangtua dengan pola asuh otoritatif akan mempertimbangkan bahwa setiap orang memiliki kesukaan dan minat yang berbeda.

Anak yang pemilih soal makanan bisa didorong agar mau mengambil makanan yang mencukupi dan bervariasi untuk makan sehat. Beri pujian jika anak memilih makanan yang bernutrisi.

IlustrasiThinkstockphotos Ilustrasi

3. Saat anak marah

- Pendekatan pola asuh otoriter

Orangtua otoriter akan menangani anak yang marah atau mengamuk dengan menambah hukuman kepada anak. Atau, bisa juga orangtua memaksa anak diam.

- Pendekatan pola asuh otoritatif

Orangtua otoritatif akan mengakui perjuangan anak dan berempati. Ketimbang memaksa anak diam, orangtua bisa mengarahkan anak untuk melakukan kegiatan lain dan keterampilan menenangkan diri.

Baca juga: Cara Atasi Anak Tantrum Tanpa Berteriak

4. Saat anak bertengkar

- Pendekatan pola asuh otoriter

Schafer berpandangan, orangtua yang otoriter akan memainkan peran sebagai "penegak hukum" dan mencari kesalahan saat anak melanggar peraturan.

- Pendekatan pola asuh otoritatif

Dalam keluarga otoritatif, orangtua akan mengajarkan anak keterampilan sosial untuk berbagi, seperti menyelesaikan konflik bersama, jadi ada lebih banyak latihan keterampilan yang dilakukan.

5. Saat anak berbohong

- Pendekatan pola asuh otoriter

Anak yang berbohong, kata Schaffer, cenderung lebih sering terjadi di dalam rumah tangga yang otoriter karena mereka ingin menghindari hukuman. 

- Pendekatan pola asuh otoritatif

Orangtua otoritatif tidak senang dengan perilaku berbohong anak, tetapi menggunakannya sebagai kesempatan untuk mengajarkan anak," kata Walfish.

"Dia akan mengajarkan 'pertanggungjawaban' kepada anak dengan menghargai kebenaran yang dikatakan, terlepas dari apa pun pengakuannya."

Baca juga: Menghadapi Anak yang Suka Berbohong

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.