Kompas.com - 30/12/2020, 19:05 WIB
Ilustrasi keramas. SHUTTERSTOCKIlustrasi keramas.

KOMPAS.com - Membiarkan rambut basah setelah keramas bukanlah kebiasaan yang baik. Apalagi jika kondisi rambut yang basah itu dibawa sampai ke tempat tidur.

Para ahli menganjurkan agar rambut dalam kondisi kering sebelum tidur.

Sebab, rambut yang basah bisa berdampak pada rambut dan kulit kepala.

Selain itu, menurut dokter, rambut yang basah akan memicu perkembangan jamur di kulit kepala dan meningkatkan produksi ketombe seiring waktu.

Carol Cheng, MD, asisten profesor klinis di David Geffen School of Medicine di UCLA menjelaskan dampak tidur dengan rambut basah.

Menurut Cheng, ketika kita langsung tidur setelah mandi, kelembapan rambut dan bantal akan menciptakan lingkungan ideal untuk pertumbuhan jamur.

Kelembapan dan kehangatan menciptakan tempat berkembang biak untuk jamur malassezia, yang berkaitan dengan ketombe, dermatitis seboroik (kulit bersisik dan kemerahan) dan eksim (reaksi alergi pada kulit).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Tidur dengan rambut yang membasahi bantal berpotensi membuat bakteri dan jamur bersentuhan langsung dengan pori-pori.

Kondisi itu dapat memicu berbagai kondisi kulit lain di wajah dan kulit kepala, termasuk jerawat, kurap dan peradangan kulit kepala.

Baca juga: 9 Cara Menghilangkan Ketombe dengan Perawatan Rumahan

Menurut penelitian yang menguji bantal untuk flora jamur, setiap spesimen ditemukan antara empat dan 16 spesies jamur, termasuk aspergillus fumigatus.

Spesies khusus ini memicu infeksi parah pada orang yang menderita asma dan sistem kekebalan yang lemah.

Namun, infeksi tersebut jarang terjadi.

Banyak orang tidur dengan rambut lembap dan tidak mengalami efek samping.

Jika kita melihat lebih banyak ketombe yang mengganggu atau kondisi kulit lainnya, jangan dibiarkan. Lakukan beberapa langkah perawatan rambut, seperti:

1. Pengobatan alami

Ada banyak cara untuk mengatasi ketombe ringan di rumah, seperti menggunakan bahan alami.

Menurut para ahli di Today, larutan cuka sari apel yang diencerkan diketahui dapat membunuh jamur malassezia dan memperbaiki penampilan kulit kepala.

Teh hijau dan minyak peppermint juga dilaporkan memiliki sifat antioksidan dan antimikroba yang dapat melawan ketombe.

Today melaporkan, soda kue dapat melawan jamur yang terlalu aktif, menyerap minyak berlebih dan mengeksfoliasi kulit kepala.

Baca juga: Pahami, Kulit Kepala dan Rambut Juga Bisa Alami Penuaan Dini

2. Lebih sering keramas

Keramas lebih sering dapat mengurangi penumpukan minyak di kulit kepala, yang menyebabkan kulit mengelupas.

Selain itu, lebih sering keramas juga membantu meredakan sensasi gatal.

Para ahli mengatakan, keramas setiap hari akan memberikan hasil yang optimal.

Baca juga: Agar Rambut Sehat, Seberapa Sering Harus Keramas

3. Pakai sampo ketombe khusus

Jika rambut rentan terhadap ketombe, carilah sampo khusus cocok.

Cari bahan-bahan seperti minyak pohon teh (tea tree oil), asam salisilat, sulfur, seng pyrithione dalam produk apa pun yang dipilih, dan hindari bahan kimia dan wewangian yang keras.

Baca juga: Alasan Sampo Perlu Digunakan Dua Kali Saat Keramas

4. Rajin menyisir rambut

Menyisir rambut dapat mengatasi ketombe dengan dua cara.

Pertama, mendistribusikan kembali minyak alami ke seluruh helai rambut, sehingga minyak tidak terkonsentrasi pada kulit kepala.

Kedua, menyisir rambut akan membantu membersihkan kotoran dan penumpukan dari kulit kepala sebelum keramas.

Pastikan sisir dibersihkan secara rutin. Sebab, sisir yang kotor dapat menumbuhkan kembali kotoran jamur ke kulit kepala.

Baca juga: 6 Cara Mengatasi Kulit Kepala dan Rambut Berminyak



Sumber Best Life
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.