Kompas.com - 25/01/2021, 11:24 WIB
Ilustrasi telinga, gangguan telinga SHUTTERSTOCK/Orawan PattarawimonchaiIlustrasi telinga, gangguan telinga

KOMPAS.com - Tinnitus adalah kondisi telinga yang mendengar suara namun tidak disebabkan oleh sumber eksternal.

Sesuai dengan panduan layanan kesehatan nasional (NHS) Inggris, suara tinnitus dapat terdengar seperti dering, berdengung, bersenandung, mendesis, mendesis, dan berdenyut.

Kala mengalami kondisi ini, kita seperti mendengar suara-suara tersebut di telinga atau di kepala.

Baca juga: 5 Hal Penyebab Telinga Berdenging (Tinnitus)

Gangguan semacam ini mungkin datang dan pergi, atau bahkan bisa terjadi sepanjang hari.

Ternyata, gejala semacam ini bisa mengindikasikan kekurangan vitamin B12.

Sesuai hasil penelitian, vitamin B12 diperlukan untuk menghasilkan mielin -selubung pelindung dan insulatif yang mengelilingi saraf.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Nah, kekurangan vitamin B12 menyebabkan komunikasi antara saraf memburuk, mekanisme terganggu hingga menyebabkan tinnitus.

Sebuah penelitian di Israel yang diterbitkan dalam American Journal of Otolaryngology menemukan, tinnitus dikaitkan dengan defisiensi vitamin B12.

Terbukti, pasien yang menderita tinnitus membaik dengan terapi tambahan B12.

Makanan kaya vitamin B12

Adapun makanan yang dikenal kaya dengan kandungan vitamin B12 adalah daging, salmon, cod, susu, telur, dan produk susu.

Baca juga: Tinnitus: Gejala, Jenis, Penyebab, dan Cara Pencegahan

Jika kita berada dalam kondisi yang sangat kekurangan, dokter mungkin akan memberikan suntikan atau obat vitamin B12.

Beberapa sereal dan produk kedelai yang diperkaya juga mengandung vitamin B12.

Penyebab tinnitus lainnya

  • Suara keras

Paparan beban dan suara keras dari waktu ke waktu dapat menyebabkan kondisi semacam ini.

  • Kotoran telinga yang berlebihan

Tak membersihkan telinga secara teratur dapat menyebabkan penumpukan kotoran telinga, yang dapat meredam pendengaran dan menyebabkan telinga berdenging.

  • Infeksi telinga

Saat kita masuk angin atau flu, saluran hidung bisa membengkak yang menyebabkan peningkatan tekanan telinga dan sinus serta mengganggu pendengaran.

Antidepresan, antibiotik, diuretik, aspirin dan obat anti-inflamasi dan kanker juga dapat menyebabkan telinga berdenging, pada waktu tertentu.

  • Tekanan darah tinggi

Hipertensi dapat membuat pompa darah lebih keras melalui pembuluh darah vena.

Pemompaan mungkin terdengar lebih keras di dekat pembuluh telinga dan menimbulkan bunyi dering.

  • Masalah medis lainnya

Penyakit lyme, fibromyalgia, dan penyakit meniere dapat menyebabkan efek samping, telinga berdenging.

Baca juga: Telinga Si Kecil Berdenging? Hati-Hati Balita Mengalami Tinnitus

Cara lain untuk menangani tinnitus

  • Magnesium

Para ilmuwan menemukan bahwa mengonsumsi makanan tinggi magnesium seperti kacang kacangan, biji-bijian, pisang, alpukat, dan sayuran berdaun hijau tua dapat membantu mengontrol suara dering.

  • Akupunktur

Akupunktur dapat menstimulasi area otak tempat dering terasa.

  • Kopi hitam

Studi juga menemukan wanita yang meminum kopi berkafein dalam jumlah besar dilaporkan memiliki insiden tinnitus yang lebih rendah.

Mereka percaya bahwa kafein dapat merangsang sistem saraf pusat dan mengurangi risiko tinnitus.

  • Destress

Aktivitas seperti meditasi dan terapi lain yang membantu mengurangi tinnitus yang disebabkan oleh stres.

  • Terapi suara

Memperkenalkan "telinga" pada suara lain dapat membantu kita mengalihkan pikiran dari telinga yang berdenging.

 

 



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.