Untar untuk Indonesia
Akademisi

Platform akademisi Universitas Tarumanagara guna menyebarluaskan atau diseminasi hasil riset terkini kepada khalayak luas untuk membangun Indonesia yang lebih baik.

Terapi Musik Menurunkan Kelelahan pada Pasien Kanker

Kompas.com - 25/01/2021, 13:17 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Oleh: Fitriana Ega, Monty P Satiadarma, dan Arlends Chris

JUMLAH kasus kanker di Indonesia mengalami peningkatan setiap tahun. Berdasarkan data WHO pada 2018, terdapat 348.809 kasus kanker baru di Tanah Air.

Seseorang yang terdiagnosis kanker harus menjalani proses terapi yang dapat memakan waktu lama dan biaya yang tinggi.

Pengobatan untuk kanker yang biasanya dilakukan oleh seseorang adalah operasi, radioterapi, kemoterapi, imunoterapi, dan terapi gen (National Cancer Institute, 2017).

Pengobatan yang dilakukan untuk menyembuhkan kanker dapat menimbulkan kelelahan, baik dalam bentuk fisik dan juga emosional.

Sebanyak 70-100 persen dari pasien kanker akan merasa kelelahan karena pengobatan yang dijalani (Alcantara-Silva et al, 2018).

Secara fisik, kelelahan dapat dirasakan oleh pasien akibat efek samping dari pengobatan, seperti mual, pusing, dan sakit.

Baca juga: Selama Pandemi Covid-19 di Asia, Kunjungan Pasien Kanker ke Layanan Kesehatan Menurun

Adapun lelah secara emosional seperti kekhawatiran karena biaya, pengobatan, dan juga stres dapat memberikan efek kelelahan pada pasien.

Tidak semangat berobat

Menurut Rao dan Cohen (2008) kelelahan yang dirasakan oleh pasien kanker dapat berlangsung setiap harinya selama 2 minggu sampai 1 bulan.

Kelelahan tersebut juga dapat menghilangkan rasa semangat untuk menjalani pengobatan. Selain itu tenaga dari pasien tersebut juga akan terpengaruhi.

Hilangnya semangat dan tenaga dapat membuat pasien tidak melanjutkan pengobatan sehingga memengaruhi kesembuhannya.

 

Salah satu ciri pasien kanker mengalami kelelahan adalah kesulitan untuk beristirahat. Pasien yang kurang beristirahat dapat mengganggu pengobatan dan pemulihan diri dari pasien tersebut.

Baca juga: 3 Tips Jaga Kesehatan Pasien Kanker di Tengah Pandemi Corona

Biasanya pasien akan kesulitan untuk beristirahat selain karena pengobatan dapat juga dikarenakan efek samping yang diberikan dari pengobatan tersebut, seperti mual, pusing, dan sakit yang dirasakan.

Ilustrasi bermain pianoshutterstock Ilustrasi bermain piano

Aktivitas musik

Terdapat beberapa macam kegiatan yang dapat dilakukan pasien kanker untuk menurunkan atau memulihkan rasa lelah, salah satunya adalah aktivitas musik.

Aktivitas musik tersebut dapat dalam bentuk mendengarkan musik atau memainkan alat musik. Jenis musik yang memberikan efek adalah musik rohani dan musik klasik.

Jenis musik lain juga dapat digunakan oleh pasien, yang terpenting adalah musik tersebut memberikan efek menenangkan kepada pasien tersebut.

Baca juga: Terapi Musik, Salah Satu Pilihan untuk Menyehatkan Mental

Musik yang menenangkan dapat memberikan efek seperti membantu pasien beristirahat. Sehingga dapat membantu menghilangkan rasa lelah akibat pengobatan yang dijalani.

Musik tersebut juga dapat memberikan efek kepada pasien seperti relaksasi dan melupakan rasa sakit walaupun hanya sejenak. Sehingga pasien dapat mengalihkan pikirannya dari penyakit yang ia derita (Bulfone, Quattrin, Zanotti, Regattin, & Brusaferro, 2009).

Musik yang menenangkan juga dapat meningkatkan kesehatan mental dan fisik dari pasien tersebut.

Musik dapat digunakan sebagai hal yang dapat memberikan dukungan secara emosional dan spiritual bagi pasien, sehingga dapat mengurangi stres dan kecemasan akibat pengobatan atau diagnosis kankernya.

Selain itu musik yang menenangkan juga dapat memberikan emosi positif kepada pasien sehingga dapat membantu dalam meningkatkan mood dari pasien (Chuang, Han, Li, Song, & Young, 2011).

Baca juga: Cukup 10 Menit, Tidur Siang Efektif Perbaiki Mood

Terdapat beberapa penelitian yang mengatakan bahwa pasien yang mendengarkan musik yang memberikan efek relaksasi dapat memberikan efek emosi yang positif dan meningkatkan sistem saraf pada individu (Chuang, Han, Li, Song, & Young, 2011).

Cochrane mengenai penggunaan intervensi musik pada pasien kanker, menunjukkan bahwa pemberian intervensi musik memiliki efek positif pada kecemasan, rasa sakit, mood, quality of life, dan respons fisiologikal (Bradt et al, 2015).

Fitriana Ega
Mahasiswa Fakultas Psikologi Program Studi Magister Psikologi Universitas Tarumanagara

Dr Monty P Satiadarma, MS/AT, MFCC, DCH
Dosen Fakultas Psikologi Program Studi Magister Psikologi Universitas Tarumanagara

Dr Arlends Chris, MSi
Dosen Fakultas Kedokteran Universitas Tarumanagara

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.