Kompas.com - 25/01/2021, 15:15 WIB
 Ilustrasi anak sedang belajar. SHUTTERSTOCK Ilustrasi anak sedang belajar.

KOMPAS.com - Anak-anak mungkin merupakan kelompok usia yang tidak rentan mengalami infeksi Covid-19 parah atau tidak menunjukkan gejala.

Meski begitu, orangtua harus tetap waspada agar si kecil tidak terinfeksi virus ini.

Pejabat Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sekaligus pakar penyakit menular Maria Van Kerkhove menjelaskan tentang beberapa gejala Covid-19 pada anak yang perlu diwaspadai orangtua.

Menurutnya, kebanyakan orang yang terinfeksi virus corona akan mengelami gejala pernapasan, demam, batuk, sakit tenggorokan, hingga perasaan tidak enak badan.

Sementara beberapa orang lainnya mungkin mengalami masalah pencernaan serta kehilangan kemampuan indera penciuman dan pengecap.

Namun, anak-anak yang terinfeksi virus corona mungkin tidak membangun gejala sebanyak orang dewasa.

Misalnya, beberapa anak mungkin mengalami gejala masalah pencernaan, seperti diare atau muntah, tetapi cenderung lebih ringan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Terutama pada anak-anak yang masih sangat kecil, (gejala) mereka cenderung lebih ringan, yang berarti gejala mereka tidak sebanyak orang dewasa," ungkap Maria dalam sebuah episode Science 5 di laman resmi WHO.

Baca juga: 5 Langkah untuk Kebugaran agar Lebih Kuat dari Infeksi Covid-19

Lalu, apakah varian virus corona yang beberapa waktu lalu muncul di Inggris berdampak pada virus ini, termasuk pada anak?

Maria mengatakan, masih diperlukan lebih banyak penelitian untuk mendalami virus varian baru tersebut.

Namun, sejauh ini varian baru virus corona cenderung tidak menyebabkan penyakit yang lebih parah di semua kelompok usia, termasuk anak-anak.

Oleh karena itu, jenis tes, perawatan, hingga pengobatan yang kini diberlakukan masih bisa dilanjutkan.

Dari berbagai penelitian tentang varian baru virus corona yang telah dilakukan, belum ada penelitian yang menemukan ancaman berbeda varian tersebut terhadap anak-anak.

"Penelitian di Inggris, misalnya, tidak menunjukkan bahwa virus tersebut secara khusus menargetkan anak-anak, yang berarti virus tersebut tidak menginfeksi anak-anak lebih besar daripada virus corona yang sudah teridentifikasi," ucapnya.

Baca juga: Mungkinkah Anak-anak Menularkan Covid-19 pada Orang Dewasa?

Pencegahan jadi kunci
Bagi anak-anak, hal terbaik yang bisa dilakukan oleh orangtua adalah menjaga mereka agar tidak sampai terinfeksi Covid-19.

Menurut Maria, cara pencegahan yang selama ini sering kita dengar juga berlaku untuk anak.

Beberapa di antaranya seperti mencuci tangan, memakai dan melepas masker dengan tepat, menjaga jarak fisik, hingga mempraktikkan etiket pernapasan seperti menutup mulut dengan siku ketika batuk atau bersin.

Meski terdengar sepele, namun itu adalah kebiasaan penting yang bermanfaat untuk anak ketika dewasa.

"Ini adalah kebiasaan baik yang harus dibentuk anak seiring bertambahnya usia," ucap Maria.

Terakhir, Maria menekankan bahwa peran orangtua adalah memberi anak informasi sebanyak-banyaknya tentang Covid-19, sehingga anak tidak akan takut dengan informasi membingungkan yang beredar di luar.

Pastikan orangtua menjawab semua pertanyaan yang mungkin diucapkan oleh anak.

"Pastikan mereka mendapatkan informasi yang baik dari Anda (orangtua)," ungkapnya.

Baca juga: 4 Cara Mudah Ajak Balita Cuci Tangan dengan Benar



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.