Kompas.com - 04/02/2021, 19:17 WIB
Ilustrasi detak jantung. SHUTTERSTOCKIlustrasi detak jantung.

Delirium ini dapat memburuk jika pasien tidak dapat tidur dengan normal atau sedang merasa kesakitan.

Beberapa obat yang digunakan untuk menjaga pasien tetap nyaman pada ventilator bahkan dapat membuat delirium semakin intens.

"Kombinasi aliran darah dan peradangan dalam tubuh berpotensi mengubah aliran darah pada tingkat mikrovaskular yang menyebabkan reaksi ini terhadap otak, bahkan bisa lebih buruk," ungkapnya.

Baca juga: INFOGRAFIK: Mengenal Delirium, Gejala Baru Covid-19

2. Detak jantung dan suhu yang tinggi

Beberapa pasien memiliki detak jantung yang tinggi tak lama setelah terinfeksi Covid-19. Hal ini terjadi bersamaan dengan peningkatan suhu yang merupakan hasil dari disfungsi otonom.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami melihat ini semakin banyak. Ketika itu terjadi, sistem kekebalan tubuh menyerang saraf otonom," jelasnya.

"Sehingga, saraf yang mengatur hal-hal dalam tubuh seperti detak jantung dan suhu itu dapat dibuang. Ketika ini terjadi, detak jantung orang tidak sulit diatur," sambung dia.

Setelah kehilangan keseimbangan ini, kita dapat memiliki denyut jantung super tinggi atau suhu tubuh yang tinggi tanpa alasan.

"Tampaknya ini menjadi respons yang dimediasi kekebalan tubuh, artinya antibodi yang kita buat entah bagaimana menyerang saraf," terangnya.

Baca juga: Jangan Sepelekan Keluhan Jantung Berdebar, Waspadai Aritmia

3. Iritasi kulit

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.