Kompas.com - 11/02/2021, 16:06 WIB
|
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Sudah hampir satu tahun kita mengisolasi diri akibat pandemi dan mencoba berbagai jenis olahraga yang bisa dilakukan di rumah.

Meskipun kita menikmati rutinitas latihan, melakukan hal yang selalu sama dan kembali mengulanginya tentu membosankan.

Namun mengganti satu olahraga dengan olahraga lain juga tidak bisa sembarangan.

Misalnya, jika terbiasa melakukan yoga, tubuh akan "kaget" ketika kita memutuskan untuk memulai olahraga dengan intesintas tinggi seperti berlari cepat.

Karenanya, pakar kesehatan dan kebugaran Stephanie Mansour menyarankan untuk mencoba latihan yang mirip dengan olahraga yang saat ini kita jalani bila ingin melakukan variasi.

Hasilnya, kita akan memperoleh hal baru sekaligus memanfaatkan hal-hal yang sudah dikuasai sebelumnya.

Baca juga: Cara Memilih Jenis Olahraga yang Cocok

Mansour menyarankan beberapa latihan yang tidak membuat tubuh kaget, seperti yang dijelaskan di bawah ini.

1. Memadukan yoga dan pilates

Ilustrasi yogaShutterstock/fizkes Ilustrasi yoga
Baik yoga dan pilates bermanfaat untuk meredakan stres, meningkatkan fleksibilitas, dan kekuatan.

Jika kita mendapat salah satu manfaat tersebut saat melakukan yoga, cobalah ganti dengan pilates.

"Saya melihat klien saya seringkali lebih bersemangat setelah beberapa hari latihan Pilates," sebut Mansour.

"Semakin Anda merasa berenergi, semakin besar kemungkinan Anda untuk terus melakukan rutinitas latihan."

Sama seperti yoga, pilates berfokus pada sinkronisasi kerja napas dengan gerakan, alias merupakan meditasi bergerak.

Itu sebabnya, banyak orang yang menggeluti yoga senang menambah variasi latihan mereka dengan pilates.

Bedanya, pilates berfokus pada latihan tunggal dalam satu waktu dengan pengulangan yang tinggi dan lebih berfokus melibatkan bagian inti tubuh.

Kita akan merasakannya di bagian perut dan melihat hasil positif yang tidak didapat dari yoga.

Baca juga: 5 Alasan Olahraga Pilates Baik untuk Kesehatan Pria

2. Memadukan latihan kardio dan kekuatan dengan tabata

Jumping jackdolgachov Jumping jack
Jika rutinitas latihan kita saat ini berfokus pada kombinasi latihan kardio dan kekuatan (misalnya berlari dan angkat beban), coba gabungkan dengan tabata.

Tabata adalah jenis latihan interval, di mana kita melakukan berbagai gerakan seperti push-up, mountain climbers atau high knees selama 20 detik, kemudian beristirahat 10 detik, dan mengulanginya delapan kali untuk set empat menit.

Kita dapat mencoba latihan tabata dengan gaya berbeda melalui video tutorial yang ditampilkan di YouTube.

Baca juga: Manfaat Tabata, Olahraga 4 Menit Tanpa Harus ke Gym

3. Memadukan berjalan kaki dengan lari 5K

ilustrasi lariSHUTTERSTOCK ilustrasi lari
Berjalan kaki di sekitar lingkungan rumah memang dapat menyegarkan tubuh dan pikiran. Namun, jika rute yang ditempuh selalu sama setiap hari, tentu kita akan merasa bosan.

Menurut Mansour, kita bisa mencoba lari 5K sebagai motivasi untuk menyegarkan kembali aktivitas berjalan kaki.

"Latihan lari 5K mungkin tampak mengintimidasi, tetapi ada banyak rencana yang secara bertahap akan memudahkan tubuh Anda untuk melakukannya," kata instruktur yoga itu.

"Anda dapat mencoba berlari satu menit dan berjalan satu menit selama seminggu. Kemudian tingkatkan interval menjadi dua menit berlari dan empat menit berjalan kaki."

Mintalah teman dan keluarga untuk mengecek perkembangan latihan kita, dan mengajak teman bergabung ke dalam latihan, baik secara langsung atau virtual.

Baca juga: 10 Manfaat Tak Terduga dari Jalan Kaki Setiap Hari

4. Memadukan cardio dengan dance cardio

Ilustrasi olahraga zumba.Shutterstock Ilustrasi olahraga zumba.
Dance cardio menjadi olahraga populer selama pandemi karena mudah diakses secara online.

Selain itu, dance cardio merupakan bentuk latihan kardiovaskular tanpa peralatan yang bisa dilakukan di dalam ruangan.

Apabila kita jenuh melakukan pengulangan latihan cardio, putar sebuah lagu untuk meningkatkan detak jantung.

Pilihlah jenis musik yang membuat kita bersemangat dan menentukan tempo yang sesuai.

"Ada banyak intensitas dan modifikasi yang tersedia dalam dance cardio, jadi mudah untuk menemukan gerakan yang bisa disesuaikan dengan tubuh dan tingkat keahlian Anda," sebut Mansour.

Dance cardio adalah latihan seluruh tubuh yang mengencangkan otot dan membakar kalori, serta dapat meningkatkan koordinasi.

Bagi kamu yang menginginkan latihan kardio dengan menambahkan unsur kesenangan, dance cardio bisa menjadi pilihan.

Baca juga: 7 Jenis Olahraga Kardio yang Bisa Dilakukan di Rumah

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Sumber Today


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.