Kompas.com - 19/02/2021, 07:47 WIB
Ilustrasi olahraga bersama DragonImagesIlustrasi olahraga bersama
|
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Manfaat berolahraga untuk menurunkan kolesterol atau menjaga berat badan tetap stabil sudah sering disampaikan oleh para ahli.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) bahkan menganjurkan aktivitas olahraga setidaknya selama 30 menit sehari atau 90 menit per minggu.

Jika durasi 30 menit dirasa terlalu lama, temuan sebuah penelitian mengungkap jika kita dapat berolahraga dengan durasi yang lebih pendek untuk memperpanjang usia.

Baca juga: 5 Manfaat Olahraga yang Jarang Orang Tahu

Durasi minimum olahraga yang dianjurkan

Berdasarkan penelitian tahun 2011 yang dimuat di The Lancet, orang yang memiliki aktivitas relatif rendah mempunyai harapan hidup tiga tahun lebih lama ketimbang orang yang tidak aktif berolahraga.

Peserta yang diteliti rata-rata berolahraga 92 menit per minggu atau sekitar 15 menit sehari.

Mereka yang berada dalam kelompok aktivitas rendah juga memiliki risiko kematian 14 persen lebih rendah dari penyebab seperti penyakit jantung dan kanker dibandingkan orang yang sama sekali tidak berolahraga.

Penelitian lain yang diterbitkan ke dalam jurnal PLOS Medicine menemukan, olahraga dengan intensitas sedang atau berjalan kaki selama 75 menit per minggu bisa meningkatkan harapan hidup sekitar 1,8 tahun.

Lalu, sebuah temuan yang dimuat ke dalam Journal of Aging Research menemukan aktivitas fisik secara umum memperpanjang usia seseorang.

Namun Alexis Halpern, MD, dokter pengobatan darurat di NewYork-Presbyterian/Weill Cornell Medical Center menyebut, lebih banyak penelitian serupa yang dibutuhkan guna menentukan durasi olahraga minimum yang tepat.

Baca juga: Olahraga Cukup 11 Menit Sehari, Bisa Beri Umur Panjang, Benarkah?

Meningkatkan harapan hidup

Ilustrasi tai chishutterstock Ilustrasi tai chi
Sebagaimana sudah disinggung di paragraf sebelumnya, tidak ada durasi olahraga yang pasti untuk memperpanjang usia.

Akan tetapi, penelitian mengungkap olahraga juga mengurangi risiko penyakit tertentu, terang Carolyn Dean, MD, ND, anggota dewan penasihat medis di Nutritional Magnesium Association.

"Satu studi menemukan bahwa dua setengah jam berjalan cepat dalam seminggu mengurangi risiko diabetes tipe 2 sebesar 30 persen," kata Dean.

Dean melanjutkan, olahraga dapat menurunkan tekanan darah, mengurangi risiko stroke, menangkal penyakit Alzheimer, dan mengurangi risiko beberapa jenis kanker.

Rutinitas olahraga pun mempunyai manfaat psikologis, karena hormon endorfin dilepaskan saat berolahraga. Hal itu membuat suasana hati seseorang menjadi lebih baik.

Baca juga: Olahraga Selama 12 Menit Bisa Sehatkan Metabolik

Manfaat olahraga lebih besar pada wanita

Suasana hati yang bagus karena berolahraga merupakan salah satu manfaat yang bisa dialami baik pria maupun wanita.

Tapi, Bert R Mandelbaum, MD, penulis "The Win Within: Capturing Your Victorious Spirit" menyebut jika wanita memiliki harapan hidup lebih lama daripada pria.

Banyak faktor yang memengaruhi harapan hidup, sehingga tidak jelas apakah olahraga membuat perbedaan lebih besar pada pria dan wanita.

Hanya saja Halpern mengatakan, ada bukti yang menunjukkan olahraga intensitas rendah hingga sedang seperti berjalan kaki membantu mencegah penyakit kardiovaskular dan diabetes tipe 2 lebih baik pada wanita dibandingkan pria.

Baca juga: Seberapa Sering Harus Berolahraga demi Panjang Umur?

Panjang umur, manfaat ekstra dari berolahraga

Dean mengingatkan, sedikit berolahraga lebih baik daripada tidak berolahraga sama sekali.

Namun beberapa latihan bisa meningkatkan harapan hidup lebih baik ketimbang jenis latihan lainnya.

Sebagai contoh, satu studi mengungkap latihan terbaik untuk umur panjang adalah tenis, renang, dan aerobik, menurut Dean.

"Di antara orang-orang yang melakukan aktivitas sedang hingga berat selama 150 menit setiap minggu, orang yang bermain olahraga raket memiliki risiko meninggal 47 persen lebih rendah selama studi sembilan tahun dibandingkan yang tidak berolahraga."

Berjalan kaki, berenang, tai chi, dan latihan kekuatan juga merupakan pilihan latihan yang baik, menurut Halpern.

Secara keseluruhan, latihan terbaik adalah latihan yang bisa kita nikmati secara konsisten.

"Jika Anda tidak menyukainya, Anda tidak akan melakukannya," cetus Halpern.

Baca juga: Sedikit Olahraga Saja Bisa Bikin Panjang Umur, Simak Penjelasannya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.