Kompas.com - 21/02/2021, 23:00 WIB
Ilustrasi gangguan pencernaan SHUTTERSTOCKIlustrasi gangguan pencernaan

KOMPAS.com -  Gangguan pencernaan gastroesophageal reflux disease atau Gerd terjadi ketika asam dari lambung naik ke kerongkongan.

Gejala-gejala Gerd antara lain heartburn, kesulitan menelan, dan timbul rasa terbakar di tenggorokan.

Siapa pun mungkin sesekali pernah mengalami heartburn. Tetapi jika kita sering mengalaminya, maka hal itu dapat didiagnosis sebagai Gerd.

Baca juga: Harus Tahu, Aturan Porsi dan Waktu Makan untuk Penderita Gerd

Mendiagnosis adalah hal penting karena Gerd dapat diobati dengan modifikasi perubahan gaya hidup, mengonsumsi obat bebas, atau pun obat resep.

Jika tidak diobati, Gerd dapat menyebabkan komplikasi seperti batuk kronis, esofagitis erosif, dan bahkan sedikit meningkatkan risiko kanker esofagus.

Penyebabnya

Penyebab struktural gejala sakit maag dan Gerd terletak di tempat kerongkongan bertemu dengan perut.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kerongkongan adalah saluran berotot yang menghubungkan mulut ke perut.

Sfingter esofagus bagian bawah (LES) adalah cincin otot yang menutup perut dari esofagus saat kita tidak makan.

Baca juga: 9 Cara Tanpa Obat untuk Mengatasi Gerd, Sudah Tahu?


Saat makan, otot ini mengendur, yang memungkinkan makanan lewat dengan lancar dari kerongkongan ke perut.

LES kemudian menutup kembali sehingga makanan di perut tidak kembali ke kerongkongan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X