Seorang Pria Menutupi Semua Tato Tubuhnya Dalam Sehari, Apa Jadinya?

Kompas.com - 23/02/2021, 12:42 WIB
Seorang guru TK di Perancis, Sylvain, terancam kehilangan pekerjaannya karena mendapat protes dari orang tua murid akibat tato di seluruh tubuhnya. Screengrab BFM TV via Oddity CentralSeorang guru TK di Perancis, Sylvain, terancam kehilangan pekerjaannya karena mendapat protes dari orang tua murid akibat tato di seluruh tubuhnya.
|
Editor Wisnubrata

KOMPAS.com - Sejak dulu tato kerap dipandang sebelah mata karena dianggap identik dengan orang-orang yang melakukan tindak kejahatan, berandalan, atau kriminal.

Namun di jaman sekarang, makin banyak orang melihat tato sebagai karya seni, yang dapat menjadi salah satu cara bagi beberapa orang untuk mengekspresikan dirinya.

Ada orang yang memiliki satu atau dua tato untuk mengenang sebuah peristiwa atau seseorang. Namun ada juga yang ketagihan dan memenuhi tubuhnya dengan tato.

Salah satu contohnya di kota Paris, Prancis, ada seorang guru sekolah bernama Sylvain yang memiliki tato di seluruh tubuhnya. Bahkan sampai bola mata dan lidahnya pun juga ditato.

Karena itu, dia sudah terbiasa dengan orang yang menilai dia sebagai orang aneh berdasarkan penampilannya.

Baca juga: Chris Evans Buat Penggemar Histeris dengan Tato Barunya

Menutupi tatonya

Bagaimana bila seseorang yang sudah dikenal bertato tiba-tiba tampil mulus tanpa gambar di tubuhnya?

Dalam episode baru serial Truly's Hooked on the Look, Sylvain menjalani eksperimen, di mana dia menutupi tato di seluruh tubuhnya dengan riasan untuk melihat bagaimana penilaian keluarganya tentang hal tersebut.

"Terakhir kali mereka melihat saya tanpa tato mungkin delapan tahun yang lalu," katanya.

"Ketika saya mulai membuat tato, orangtua saya mengira saya akan berhenti setelah yang pertama atau yang kedua," sambung dia.

Nah untuk melihat dirinya tanpa tato, Sylvain rela dirias oleh seorang penata rias, Alexandra selama dua jam untuk menutupi wajah, leher, lengan, dan tangannya dengan riasan yang sesuai warna kulitnya.

"Bagi penata rias, ini sangat menantang karena kita harus menutupi semua tato dan melakukan skin effect," jelasnya.

Sylvain sendiri mengaku merasa takut melihat ke cermin setelah Alexandra selesai merias wajahnya.

Tetapi, reaksi pertamanya setelah melihat dirinya sendiri tanpa tato adalah mengomentari hasil warna kulit yang tidak realistis.

"Saya terlihat sakit dan pucat. Saya terlihat seperti boneka bayi," ujarnya.

Baca juga: Jangan Asal Punya Tato, Pahami Cara Rawat agar Tetap Kinclong

Reaksi keluarga

Lalu ketika dia pergi menemui ayah dan saudara perempuannya, Sylvain mendapatkan reaksi yang beragam.

"Cukup mengejutkan melihat ia kembali pada tampilan yang sebelumnya. Tapi itu cocok untukmu," kata ayahnya.

Di sisi lain, sang adik berkomentar, bahwa dia lebih suka tampilan Sylvain sehari-hari yang dipenuhi tato.

Menurut Sylvain, tampilannya tanpa tato itu tidak terlihat normal dan malah aneh. Dia merasa tidak melihat dirinya sendiri.

"Jadi saya lega bisa menjadi diri saya sendiri lagi. Saya menganggap diri saya sebagai karya seni yang bergerak," ungkapnya.

Sebelumnya, Justin Bieber juga melakukan hal serupa, tapi untuk keperluan syuting video klip di mana ia tampil sebagai petinju tanpa satu pun tato di tubuhnya.

Baca juga: Ketika Justin Bieber Hapus Tato-tato di Sekujur Tubuhnya...



Sumber
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X