Kompas.com - 26/02/2021, 11:43 WIB
Ilustrasi belanja bulanan. (Dok. Shutterstock) Ilustrasi belanja bulanan.

KOMPAS.com – Selain berhenti menggunakan kantong plastik sekali pakai saat belanja, masih banyak cara yang bisa kita lakukan untuk mengurangi sampah plastik.

Berdasarkan data Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, jumlah timbulan sampah di Indonesia mencapai 65,8 juta ton per tahun. Sebanyak 44 persen merupakan sisa makanan, 13 persen ranting, daun, atau sampah organik.

Sementara itu, sebanyak 57 persen dari sampah itu merupakan sampah anorganik yang terdiri dari plastik (15 persen), kertas (11 persen), kain/tekstil (3 persen), logam (2 persen), karet/kulit (2 persen), dan lain-lain (8 persen).

Kemasan pengganti roll plastic untuk produk segar di Super Indo.Dok Super Indo Kemasan pengganti roll plastic untuk produk segar di Super Indo.
Berikut adalah beberapa tips sederhana yang bisa kita lakukan untuk mengurangi sampah:

Baca juga: H&M Ubah Sampah Plastik di Indonesia Jadi Pakaian Anak

- Rencanakan sebelum berbelanja
Lebih dari 40 persen sampah di Indonesia merupakan sampah makanan. Karenanya sebelum membeli, pastikan kita akan menghabiskannya. Di rumah, cek berkala isi kulkas dan tempat penyimpanan makanan, jangan sampai makanan dibiarkan sampai tanggal kadaluwarsa dan akhirnya terbuang percuma.

- Pilih dalam kemasan besar
Salah satu cara untuk mengurangi sampah dari belanjaan adalah membeli dalam kemasan besar. Kebiasaan sederhana ini bisa memberi perbedaan signifikan jika dilakukan banyak orang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

- Membawa kantong belanja sendiri
Berapa banyak kantong belanja yang Anda bawa pulang dalam seminggu? Ini termasuk saat belanja di pasar. Kalikan 52 untuk mengetahui berapa banyak plastik yang dihasilkan dalam setahun dari aktivitas belanja saja. Bawalah kantong belanja dan pastikan Anda memakainya berulang-ulang sebelum menggantinya dengan yang baru.

Baca juga: Sampah Plastik Ancam Keberadaan Hutan Mangrove Jawa

- Pilih produk yang kemasannya ramah lingkungan
Saat ini sudah banyak produsen yang sadar akan pentingnya kemasan yang ramah lingkungan untuk menekan timbunan sampah. Misalnya tidak lagi memakai sedotan plastik, memakai material yang bisa didaur ulang, dan sebagainya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.