Kompas.com - 28/02/2021, 16:28 WIB
. Getty Images/iStockphoto.

KOMPAS.com - Penyakit migrain merupakan salah satu jenis sakit kepala yang parah dan menimbulkan rasa nyeri lebih intens.

Efek dari penyakit migrain bergantung pada tingkat keparahan yang dialami seseorang, dan bisa bertahan dalam waktu lama.

Pada kasus yang berat, penyakit migrain bisa menghasilkan rasa sakit yang luar biasa sehingga aktivitas sehari-hari terganggu. Jika sudah demikian, terkadang yang bisa kita lakukan hanyalah berbaring diam di tempat tidur.

Menurut Centers for Disease Control and Prevention (CDC), penyakit migrain adalah salah satu penyakit paling umum di seluruh dunia.

Ada banyak penyebab migrain, namun umumnya penyakit ini timbul karena seseorang memikirkan banyak hal, sehingga pikiran tersebut membuat orang menjadi stres.

Baca juga: 6 Makanan yang Harus Dihindari Saat Migrain

Untuk meredakan migrain, kita dapat mengonsumsi obat migrain yang dijual bebas atau diresepkan oleh dokter. Namun penyakit migrain bisa sulit diobati secara efektif.

Cara lain yang bisa ditempuh untuk mengurangi gejala migrain yaitu dengan metode akupuntur, menggunakan minyak esensial, dipijat, hingga meditasi kesadaran atau mindfulness meditation.

Meditasi untuk mengurangi stres

Sebuah studi kecil baru-baru ini mengungkap, mindfulness meditation dapat meredakan stres yang kerap berkontribusi pada timbulnya sakit kepala sebelah.

Bagi beberapa orang, menerapkan latihan meditasi yang teratur dapat membantu mengurangi frekuensi dan tingkat keparahan serangan migrain.

Shannon Albarelli, PhD, instruktur kesadaran dan meditasi bersertifikat serta psikolog klinis di New Jersey, Amerika menyebut meditasi sebagai pendekatan perhatian terhadap nyeri dan manajemen nyeri.

Baca juga: 8 Cara Mengatasi Migrain Tanpa Obat

IlustrasiShutterstock Ilustrasi

Ia menganjurkan meditasi sebagai tindakan pencegahan migrain karena dapat membantu menurunkan tingkat stres bila dilakukan secara teratur.

"Respons stres Anda berkaitan dengan ketegangan otot, yang mengatupkan rahang dan mengangkat bahu ke atas," kata Albarelli.

"Meditasi akan membawa perhatian pada stres itu sehingga Anda dapat belajar merilekskan tubuh. Ketika Anda dapat belajar merilekskan tubuh, jauh lebih mudah untuk merilekskan pikiran."

Menurut Paul Fulton, Ed.D, psikolog di Massachusetts dan salah satu pendiri Institute for Meditation and Psychotherapy, stres dalam skala kecil maupun besar akan terasa tidak nyaman.

Baca juga: Perhatikan, Langkah Kecil yang Mampu Atasi Stres di Tengah Pandemi

Karena itu, kita biasanya menghindari stres dengan berbagai cara. Namun menghilangkan stres, rasa sakit dan emosi dapat memperparah keadaan.

Dengan mempraktikkan mindfulness meditation, kita bisa belajar mentoleransi lebih banyak rasa ketidaknyamanan.

"Jika Anda memiliki ketidaknyamanan fisik, tidak sabar, mudah tersinggung atau kecemasan, Anda bisa membalikkan situasi tersebut tanpa perlawanan," kata Fulton.

Memulai latihan meditasi

Berlatih meditasi membutuhkan waktu dan kemauan yang kuat dari diri kita.

"Bisa jadi meditasi hanya membutuhkan dua menit untuk memperlambat pikiran, menutup mata dan tidak menatap layar, menarik napas dalam-dalam, meditasi masih bermanfaat," sebut Albarelli.

Baca juga: Apa Itu Meditasi? Ini Penjelasan Singkatnya

Bagi yang ingin mencoba meditasi, Fulton menyarankan untuk mencari panduan, baik melalui aplikasi meditasi atau kelas online.

"Mulailah meditasi dari yang lambat. Jika Anda dapat melakukannya selama lima menit setiap hari, itu luar biasa," jelas Fulton.

Hal pertama yang harus diprioritaskan adalah membuat meditasi agar sesuai dengan gaya hidup kita, bukan mematok target yang sulit dicapai.

Selain itu, kita tidak usah khawatir jika pikiran terganggu saat berlatih meditasi.

"Pikiran akan ke mana-mana, karena itulah yang dilakukan otak," tutur Fulton.

Baca juga: Benarkah Bercinta Bisa Jadi Cara Mengatasi Migrain?

"Dalam sekali meditasi, pikiran yang terganggu mungkin terjadi puluhan atau ratusan kali. Yang paling penting adalah kesediaan untuk memulai kembali."

Berlatih mindfulness meditation secara teratur bisa menjadi cara ampuh untuk melawan efek stres yang memicu migrain.

Namun, cara ini belum tentu berhasil bagi setiap orang, sehingga kita perlu berkonsultasi dengan dokter apabila migrain tidak kunjung sembuh.

Baca juga: Hindari Olahraga Saat Migrain, Apa Alasannya?



Sumber MSN
Rekomendasi untuk anda
RECIPES
SUP PANGSIT
SUP PANGSIT
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X