Kompas.com - 09/03/2021, 05:46 WIB
Ilustrasi kutu busuk. SHUTTERSTOCKIlustrasi kutu busuk.

KOMPAS.com - Kutu busuk (Cimex lectularius) atau kutu kasur memang tidak membawa penyakit berbahaya. Namun, gigitan kutu busuk bisa membuat tidak nyaman dan mengganggu tidur.

Terkadang, garukan terhadap gigitan kutu busuk yang berlebihan juga bisa meningkatkan risiko infeksi kulit.

Melansir Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), kutu busuk adalah serangga parasit kecil, pipih, yang hanya memakan darah manusia dan hewan ketika tidur.

Kutu busuk punya tubuh berwarna cokelat kemerahan, tidak bersayap, dengan panjanga berkisar 1 mm hingga 7 mm.

Binatang ini pandai bersembunyi. Tubuh yang ramping memungkinkan kutu busuk bisa menyelipkan diri ke ruang yang sangat kecil sekalipun dan bisa bertahan di sana dalam waktu lama tanpa makan darah.

Meski cenderung tidak berbahaya, namun jika gigitan kutu busuk memicu reaksi alergi, sebaiknya kamu tetap berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan perawatan medis.

Baca juga: 7 Bagian Kamar Hotel yang Berisiko Tularkan Kuman dan Bakteri

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Lalu, apa tandanya ada kutu busuk di kamar atau ruangan di rumah kita?

Nah, salah satu cara termudah untuk mengidentifikasinya adalah jika menemukan bekas gigitan di wajah, leher, lengan, tangan, atau bagian tubuh lainnya yang muncul ketika kamu tidur.

Namun, pada beberapa orang, tanda gigitan tersebut bisa muncul hingga 14 hari lamanya.

Oleh karena itu, penting untuk melihat juga tanda lainnya untuk mengidentifikasi keberadaan kutu busuk di rumahmu. Tanda-tanda tersebut di antaranya:

  • Menemukan kerangka luar kutu busuk setelah berganti kulit.
  • Menemukan kutu busuk di lipatan kasur dan seprai.
  • Menemukan bercak darah berwarna berkarat karena kotoran kutu busuk yang berisi darah dikeluarkan di kasur atau furnitur di dekatnya.
  • Adanya bau apak yang manis.

Baca juga: Tempat Persembunyian Kutu Busuk di Rumah, Koper hingga Laci

Duh, terus apa tandanya kalau kita sudah digigit?

Sebetulnya, sulit untuk mengenali secara pasti adanya gigitan kutu busuk, kecuali kamu menemukan kutu busuk itu sendiri atau tanda-tanda seperti yang sudah disebutkan.

Saat menggigit, kutu busuk menyuntikkan anestesi dan antikoagulan yang mencegah seseorang menyadari bahwa mereka sudah digigit.

Kebanyakan orang tidak sadar sudah digigit sampai bekas gigitannya muncul dalam jangka waktu satu hingga beberapa hari setelah gigitan pertama.

Selain itu, inilah beberapa alasan mengapa gigitan kutu busuk sering kali sulit dikenali:

  • Bekas gigitannya mirip dengan bekas gigitan nyamuk atau kutu, yaitu area yang tergigit sedikit membengkak dan merah serta mungkin terasa gatal dan menyebabkan iritasi.
  • Tanda gigitan bisa muncul dalam pola acak atau muncul dalam garis lurus.
  • Gejala lain dari gigitan kutu busuk termasuk insomnia, kecemasan, dan masalah kulit yang timbul dari garukan berlebih pada bekas gigitan.
  • Gigitan kutu busuk bisa memengaruhi setiap orang secara berbeda-beda. Beberapa orang mungkin tidak bereaksi dan tidak akan mengembangkan bekas gigitan atau tanda-tanda lain yang terlihat.
  • Beberapa orang mungkin alergi terhadap kutu busuk dan dapat menunjukkan reaksi negatif terhadap gigitannya. Gejala alergi ini dapat berupa bekas gigitan yang membesar, pembengkakan yang menyakitkan di lokasi gigitan, dan, pada kesempatan yang jarang terjadi, anafilaksis.

Baca juga: Hati-Hati, Ini Tanda Kutu Busuk Ada di Rumah Anda

Jadi, gimana cara mencegahnya?

Supaya gigitan kutu busuk tidak memicu infeksi, hindari menggaruk area tersebut secara berlenihan, mengoleskan krim atau losion antiseptik minum dan antihistamin.

Biasanya, infestasi kutu busuk diatasi dengan penyemprotan insektisida.

Jika kamu melihat adanya tanda-tanda keberadaan kutu busuk, kamu bisa menghubungi perusahaan pengendalian hama profesional yang berpengalaman dalam menangani kutu busuk.

Selain itu, cara terbaik untuk mencegah kutu busuk adalah menjaga kebersihan dan rutin memeriksa tanda-tanda infestasi kutu busuk di sudut-sudut rumah.

Sambil menunggu kedatangan perusahaan pengendalian hama profesional, kamu juga bisa melakukan sejumlah hal sebagai upaya atau cara membasmi kutu busuk.

Baca juga: Mengapa Kutu Busuk Ada di Dalam Rumah? Penyebab dan Cara Mengatasinya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber CDC
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.