Kompas.com - 14/03/2021, 14:02 WIB
Ilustrasi anak makan sayur SHUTTERSTOCK/McimageIlustrasi anak makan sayur

KOMPAS.com - Menambahkan berat badan pada anak-anak ternyata sangat diperlukan untuk proses tumbuh dan berkembang.

Meskipun, hal tersebut bisa menjadi tantangan yang justru membuat peningkatan berat badan secara berlebihan dan obesitas.

Namun dengan pemberian makanan bergizi yang tepat, kita dapat membantu anak-anak menambah berat badan dengan cara yang lebih sehat.

Baca juga: Benarkah Semakin Besar Berat Badan Bayi, Berarti Semakin Sehat?

Berikut ini terdapat beberapa pilihan padat nutrisi dan kalori terbaik untuk membuat makanan yang bergizi, serta mampu meningkatkan berat badan anak.

Makanan terbaik untuk menambah berat badan yang sehat

Saat berusaha mengubah skala makanan, pertimbangkan juga semua kelompok makanan. Bukan hanya memberikan anak-anak burger, pizza, atau jenis fast food lainnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Bahkan, beberapa buah dan sayuran rupanya memiliki kalori lebih banyak dari yang kita kira. Untuk itu, cobalah salah satu makanan dalam kategori ini:

1. Protein

• Daging merah, termasuk daging giling, daging sapi, dan steak

• Daging putih seperti ayam dan kalkun (terutama dengan kulit)

• Sosis dan iga

• Ikan berlemak seperti salmon, tuna, trout, dan ikan sarden

• Telur

• Selai kacang dan biji-bijian seperti selai mete, selai almond, selai kacang, dan selai bunga matahari

• kacang-kacangan dan biji-bijian, termasuk kemiri, kenari, almond, biji chia, biji rami, dan protein kedelai, seperti tahu, tempe, serta susu kedelai

Baca juga: Antisipasi Stunting, Kenali Penyebab Berat Badan Anak Turun

2. Produk susu

• Yogurt berlemak tinggi

• Keju berlemak tinggi

• Penuh atau 2 persen buttermilk

• Krim asam

• Krim keju

3. Lemak dan minyak

• Minyak zaitun

• Minyak alpukat

• Minyak canola

• Mentega

• Saus salad

4. Karbohidrat

• Nasi

• Kentang dan ubi jalar

• Jagung

• Sereal berserat dan berprotein tinggi

• Roti gandum

• Pasta

• Quinoa

• Oatmeal

• Granola

5. Buah-buahan dan sayur-sayuran

• Kelapa

• Alpukat buah

• Kismis dan buah-buahan kering lainnya seperti aprikot dan cranberry

• Pisang

• Labu dan sayuran akar lainnya

6. Minuman

Smoothie dengan bahan substantif seperti yogurt berlemak tinggi, selai kacang, atau santan

Protein shake yang diperkuat dengan bubuk protein, alpukat, selai kacang, atau susu cokelat 

• Cokelat panas dengan susu murni

Baca juga: 3 Cara Mengatasi Masalah Berat Badan Anak

Alasan anak perlu menambah berat badan

Ada berbagai penyebab kekurangan berat badan pada anak-anak, banyak di antaranya terkait dengan kegagalan untuk bertumbuh.

Istilah medis ini bukanlah penyakit dan tidak memiliki definisi tunggal, tetapi biasanya mengacu pada pertumbuhan anak yang lambat yang disebabkan oleh kekurangan gizi.

Pada bayi, gagal tumbuh dapat terjadi karena masalah makan, seperti:

• Kesulitan saat menyusui

• Alergi terhadap bahan formula

• Gangguan pada lambung

Di samping itu, anak-anak dari segala usia mungkin mengalami gagal tumbuh karena:

• Alergi atau intoleransi makanan yang tidak terdiagnosis

• Penyakit atau masalah pada mulut

• Kondisi gastrointestinal

• Masalah perilaku, perkembangan, atau neurologis

Obat-obatan tertentu juga diketahui dapat mengganggu nafsu makan dan menyebabkan penurunan berat badan badan pada anak-anak.

Misalnya, obat yang digunakan untuk mengobati attention deficit hyperactivity disorder (ADHD) seperti Ritalin, Dexedrine, dan Adderall.

Jika menurut kita pengobatan anak dapat memengaruhi nafsu makan, bicarakan dengan dokter tentang masalah ini dan jangan menghentikan pengobatan apa pun secara tiba-tiba.

Terkadang, kenaikan berat badan anak-anak yang lambat bisa jadi sesederhana mereka tidak mengonsumsi cukup kalori.

Anak-anak yang aktif dan sedang tumbuh kemungkinkan besar membutuhkan lebih banyak kalori daripada seperti anak laki-laki praremaja, yang seringkali membutuhkan kalori sebanyak orang dewasa.

Baca juga: Cegah Berat Badan Kurang dengan Memantau Berat Badan Anak

Terlepas dari penyebab lambatnya berat badan anak-anak, orang tua tetap memiliki banyak kendali atas satu faktor penyembuhan utama yaitu pola makan mereka.

Pola makan yang bergizi dan berkalori tinggi adalah tempat terbaik untuk memulai.

Kita juga dapat memberikan contoh yang baik dengan menerapkan perilaku makan yang sehat dan membuat pilihan nutrisi.

Mengenali pertumbuhan anak

Jika titik pada grafik pertumbuhan anak kita berada di bawah perkiraan, wajar saja apabila kita mulai memperhatikannya.

Tetapi beberapa variasi dalam proses pertumbuhan itu normal. Dokter anak biasanya melihat perkembangan berat badan anak dari waktu ke waktu.

Dokter juga dapat membantu memfokuskan upaya kita di rumah untuk membantu anak-anak supaya dapat menambah berat badan.

Selera anak-anak bisa berubah. Oleh sebab itu, berikan mereka waktu dan ruang, serta mengenali bahwa ini bisa jadi hanya fase sementara.

Tips menambah berat badan yang sehat

Dengan menggunakan makanan yang tercantum di atas sebagai elemen dasar, kita akan siap membuat makanan dan camilan yang membantu anak-anak merasa kenyang.

Untuk lebih meningkatkan berat badan yang sehat, cobalah berbagai tips berikut ini.

Baca juga: Batuk Bikin Berat Badan Anak Turun Petanda TB?

• Jangan biarkan anak-anak kenyang dengan minuman

Hidrasi tentunya penting bagi anak-anak dari masa bayi hingga remaja. Namun, terlalu banyak cairan dapat bersaing dengan makanan untuk mendapatkan ruang di perut anak.

Untuk meningkatkan nafsu makan, coba tawarkan makanan sebelum minuman pada waktu makan. Selain itu, hindari minuman manis seperti soda dan jus buah.

• Izinkan makan setiap kali lapar melanda

Bagi anak-anak yang kesulitan menambah berat badan, mengizinkan makanan kapan saja sepanjang hari bisa menjadi pendekatan yang dapat diterima.

Pertimbangkan untuk menyingkir dari waktu makan dan kudapan yang telah ditentukan sebelumnya dan cukup dorong anak-anak untuk makan kapan pun mereka lapar.

• Cobalah makan kecil beberapa kali setiap hari

Daripada terpaku pada jadwal sarapan, makan siang, dan makan malam yang padat, silakan mencoba strategi dengan frekuensi makan dan camilan.

Anak-anak mungkin akan mengonsumsi lebih banyak kalori dengan makan enam hingga delapan kali lebih kecil per hari daripada dengan makan tiga kali.

• Sertakan tambahan kalori tinggi dalam makanan sehari-hari

Kita bisa memasukkan tambahan kalori tinggi ke dalam makanan sehari-hari.

Misalnya, selai kacang, alpukat, santan, dan bahan padat kalori lainnya yang dengan bisa dengan dibuat menjadi smoothie.

Apabila anak-anak perlu menambah berat badan, tidak ada salahnya menggunakan buttermilk pada pancake, krim asam pada kentang panggang, atau ekstra keju pada pasta.

Baca juga: Tak Perlu Diet Ketat, Ini 10 Trik Ampuh Turunkan Berat Badan

• Jangan batasi olahraga

Karena kenaikan berat badan pada dasarnya adalah persamaan kalori masuk versus kalori keluar, mungkin kita tergoda untuk memberi tahu anak yang kekurangan berat badan untuk tidak terlalu aktif.

Tetapi anak-anak membutuhkan banyak olahraga setiap hari, kecuali disarankan oleh dokter. Namun sebaiknya jangan membatasi aktivitas fisik mereka.

• Kunjungi ahli diet

Mencari bantuan dari ahli diet, terutama yang berspesialisasi dalam pediatri dapat membuat perbedaan besar.

Dengan pengetahuan tentang nutrisi masa kanak-kanak, ahli diet pediatrik dapat memandu kita untuk membuat pilihan terbaik untuk diet pada anak-anak.

Waktu yang tepat berbicara dengan dokter

Kita tidak perlu malu untuk bertanya kepada dokter anak, meskipun itu terasa konyol.

Jika kita khawatir anak-anak tidak bertambah berat badannya dengan benar, jangan takut untuk menyuarakan kekhawatiran kita kepada dokter anak.

Baca juga: Waspadai, 4 Efek Samping Diet Rendah Kalori yang Cepat Turunkan Berat Badan

Kita juga perlu mencari bantuan profesional apabila anak-anak menolak makan dalam waktu lama seperti lebih dari 24 hingga 48 jam, terutama saat kita tidak dapat menemukan alasan yang mendasarinya.

Sebab, obat-obatan dapat mengganggu penambahan berat badan yang sehat dan pastikan juga untuk mendiskusikan implikasi dari pengobatan baru dengan dokter anak.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Sumber Healthline
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.