Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 16/03/2021, 14:59 WIB

KOMPAS.com - Akses rumah warga di Ciledug, Tangerang, Banten yang ditutup tembok mungkin hanya satu dari sekian ragam konflik antar-tetangga yang kerap kali muncul dalam keseharian.

Ada banyak konflik serupa yang kerap muncul dalam kehidupan bertetangga, dengan dampak yang beragam.

Ada yang berujung dengan saling gugat di pengadilan, tak lagi bertegur sapa satu sama lain, sampai tindakan membahayakan seperti saling serang secara fisik. 

Baca juga: Viral, Akses Rumah di Ciledug Ditutup Paksa dengan Tembok, Ini Cerita Sang Pemilik

Hubungan antara-manusia secara alamiah memang begitu dinamis, sehingga hasilnya bisa begitu berbeda.

Ada tetangga yang begitu akur hingga kerap beraktivitas bersama, mulai dari kerja bakti, arisan, sampai nonton sinetron bersama.

Namun biasanya pada penduduk di wilayah padat, atau daerah perkampungan miskin, konflik lebih rentan terjadi.

Riset Universitas Diponegoro, Semarang, Jawa Tengah, menyebutkan kondisi semacam ini biasanya pecah karena ada lebih banyak komunikasi yang terjalin di tengah kepadatan tersebut.

Baca juga: 5 Kata yang Bikin Komunikasi dengan Pasangan Memburuk

Dalam penelitian tahun 2010 itu terungkap, faktor-faktor yang melatarbelakangi konflik di wilayah perkampungan miskin antara lain berkaitan dengan masalah gosip, utang piutang, hingga cinta segitiga.

Uniknya, riset ini juga menyebutkan, konflik kerap terjadi karena adanya pihak yang menutup "keran" komunikasi dalam kurun waktu tertentu.

Interaksi positif yang awalnya tercipta menjadi terhambat oleh adanya konflik.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.