Kompas.com - 24/03/2021, 10:59 WIB
Ilustrasi Thinkstockphotos.comIlustrasi

KOMPAS.com - Melamun dianggap sebagai kegiatan yang membuang-buang waktu dan tidak produktif. Ketika melamun, seseorang kehilangan fokus dan tidak memerhatikan sesuatu di sekitarnya.

Namun faktanya, kita lebih sering melamun daripada yang disadari. Hampir 50 persen di hidup dihabiskan dengan melamun.

Temuan tersebut terungkap dari studi yang dilakukan dua peneliti Harvard di tahun 2010.

Pakar kesehatan mental menjelaskan segala hal yang berkaitan dengan kebiasaan melamun, termasuk manfaat yang bisa diperoleh dari melamun.

Baca juga: Didi Kempot: Kalau Patah Hati, Jangan Melamun Terlalu Lama

Apa sebenarnya melamun itu?

"Lamunan adalah fantasi atau gambaran mental tentang masa depan," jelas Gabriele Oettingen, PhD, profesor psikologi di New York University.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dia juga penulis "Rethinking Positive Thinking: Inside the New Science of Motivation."

Di sela-sela rapat secara virtual dengan rekan kerja dan atasan, kemungkinan kita pernah memikirkan apa yang mau kita masak untuk makan malam nanti, atau memikirkan tagihan bulanan.

"Anda bisa melamun tentang masa lalu, apa yang terjadi di masa sekarang, tetapi kita sering melamun tentang masa depan," tutur Oettingen

"Lamunan adalah pemikiran dan gambaran bebas, tidak dibatasi oleh pengalaman kita."

Baca juga: Tak Disangka! Orang yang Sering Melamun Ternyata Lebih Cerdas

Melamun maladaptif

Melamun dapat menjadi masalah saat kita mulai merenung atau mengkhawatirkan pikiran kita, dan itu dapat menyebabkan kecemasan dan depresi.

"Ketika Anda membiarkan pikiran mengembara, ada baiknya memerhatikan ke mana perginya," ujar Leslie Ellis, PhD, psikoterapis, guru, dan penulis "A Clinician's Guide to Dream Therapy."

Halaman:


Sumber Glamour
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.