Kompas.com - 24/03/2021, 15:10 WIB

Bagi bangsa Jepang, bonsai merupakan perpaduan dari kepercayaan kuno yang kuat dengan filsafat timur, yakni keselarasan antara manusia, jiwa, dan alam.

Pada 1914, diadakan pameran bonsai di Jepang untuk kali pertama. Hal ini bertujuan untuk menumbuhkan perhatian masyarakat terhadap seni bonsai.

Sejak 1934 hingga sekarang, digelar pameran tahunan di Museum Seni Metropolitan yang mengutamakan hasil karya bonsai-bonsai yang menarik.

Dari sini lah bonsai merambah ke penjuru dunia, termasuk Indonesia.

Bahkan, sampai saat ini, seni mengerdilkan pohon tidak hanya jadi milik bangsa China atau Jepang, tetapi sudah milik seluruh bangsa di dunia.

Baca juga: Perhatikan, Rangkaian Bunga dan Bonsai Ini adalah Mainan Lego

Seperti apa bonsai yang baik?

Bonsai adalah bentuk seni kuno yang kini dipraktikkan di seluruh dunia. Tetapi bonsai tetap mengikuti prinsip desainnya, seperti lukisan.

Oleh karena itu, seseorang yang memelihara bonsai harus memiliki pemahaman mendalam tentang dan terlibat dengan alam.

Lalu, seperti apa bonsai yang baik?

Melansir QZ, Robert Steven dalam bukunya "Mission of Transformation" (2009) menulis tentang seni dan ilmu budaya bonsai.

Ia menyebutkan bahwa desain bonsai yang baik harus indah secara artistik, dengan petunjuk hortikultura yang meyakinkan dan harus menyampaikan pesan tematik.

Komponen komposisi bonsai adalah akar, batang, cabang, bantalan dedaunan, mahkota, wadah, dan aksesori (batu, rumput, lumut, dan lainnya).

Komposisi ini adalah penataan komponen-komponen secara menyatu dalam suatu karya, yang menghasilkan kreasi yang estetik dan indah dipandang mata.

Tak hanya itu, penataan yang terasa menyatu juga memberikaan rasa harmoni bagi yang melihatnya.

Baca juga: Inovasi Pot Bonsai dari Pakaian Bekas, Bangkit dari Keterpurukan Pandemi, Raih Omzet Bersih hingga Rp 7 Juta Per Bulan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.