Kompas.com - 29/03/2021, 13:45 WIB

KOMPAS.com - Konflik pernikahan bisa tetap dialami oleh pasangan yang sudah menjalani pernikahan selama 10 tahun, atau lebih.

Bahkan ada sejumlah masalah yang cederung muncul ketika pernikahan melewati dekade pertama.

Perpisahan yang dialami pasangan yang sudah puluhan tahun menikah sebenarnya bukan hal baru.

Beberapa pesohor mengalaminya. Misalnya artis Hollywood Ben Affleck dan Jennifer Garner, penyanyi Anang dan Krisdayanti, serta yang terbaru adalah konflik pengacara kondang Hotma Sitompul dan Desiree Tarigan.

Baca juga: Beda Versi Hotma Sitompoel dan Desiree Tarigan soal Badai Rumah Tangganya

Meski amat disayangkan, kejadian tersebut membuktikan jika pernikahan akan terus menghadapi tantangannya pada usia berapa pun.

Bahkan ada sejumlah bibit konflik yang dirasakan ketika hubungan sudah lebih lama berlangsung.

Salah satu alasan adalah rutinitas yang dijalankan sehingga cenderung membosankan. Banyak pasangan yang merasa hubungannya menjadi hambar, dan menjelma menjadi awal masalah.

Berkaca dari kondisi ini, kita harus mewaspadainya, dan terus menjaga kualitas hubungan suami istri.

Ketahui berbagai masalah tersebut dan cari solusinya bersama pasangan agar hubungan tetap harmonis.

Seperti dilansir Huffpost pada Senin (29/03/2021), ada setidaknya delapan hal yang kerap menjadi sumber konflik pernikahan setelah melewati satu dekade antara lain:

Baca juga: 9 Cara Membantu Anak Hadapi Perceraian Orangtua

  • Merasa menjadi teman sekamar

Kebiasaan romantis seringkali pudar seiring dengan bertambahnya usia. Hal ini menyebabkan beberapa orang merasa menjadi teman sekamar dibandingkan partner dalam hubungan romantis.

Kurt Smith, terapis yang fokus pada layanan konseling pria mengatakan jika pasangan kerap terdistraksi ke berbagai hal lainnya dalam hidup.

Pasangan dapat dengan mudah berubah menjadi pasangan dalam mengelola keluarga atau kehidupan, daripada pasangan dalam cinta.”

  • Mulai bosan dengan rutinitas hidup bersama

Psikoterapis Tina Tessina menilai kebosanan dalam pernikahan biasanya merupakan pertanda pasangan sudah mulai saling menerima begitu saja.

Lawan hal ini dengan melakukan aktivitas yang tidak biasa dan lebih berisiko. Misalnya saja dengan diskusi tentang seks, penuaan, mertua, atau berani menyarankan perubahan dalam rutinitas.

  • Kehidupan seksual menjadi tidak menarik

Kehidupan seks pasangan suami istri bisa saja menjadi menarik karena berbagai hal seperti masalah kesehatan fisik atau mental, memiliki anak, efek samping dari obat-obatan tertentu, stres, masalah hubungan dan masalah tidur.

Baca juga: Waspadai, Jenis Makanan yang Membunuh Gairah Seksual

Hal ini bisa berdampak buruk karena membuat pasangan tidak lagi terikat atau lebih buruk lagi merasa tertolak.

Jika memang demikian maka saatnya untuk mendiskusikan hal ini. Kita bisa mencoba menjalin keintiman lagi dengan beberapa cara seperti tidur di waktu yang sama, berpelukan, dan berciuman.

  • Merasa dibatasi

Menjalani pernikahan membuat kita harus menentukan prioritas. Meski awalnya terasa biasa saja, setelah 10 tahun biasanya kita akan merasa pengorbanan itu menjadi sesuatu yang membatasi.

Banyak orang yang merasa seharusnya bisa lebih mengembangkan karier, menikmati masa muda atau menjalankan hobinya lebih lama setelah menikah lama.

Terapis pasangan Kari Carroll menyarankan pasangan untuk bernegosiasi agar dapat membantu diri mereka sendiri dan pasangannya mencapai kepuasan yang lebih besar.

  • Toleransi menghilang

Seiring berjalannya waktu, pasangan sering kali menjadi semakin tidak sabar dan tidak dapat menoleransi satu sama lain.

Berbagai kebiasan atau sikap buruk yang dulu dipahami kini dengan mudah memicu perasaan jengkel.

Jika ini terjadi, kita harus menyadai bahwa pasangan merupakan bagian dari diri. Karena itu tidak seharusnya kita memposisikannya dengan sisi yang berlawanan dan menjadi sasaran perasaan negatif.

  • Tidak lagi merayakan sesuatu

Pasangan muda biasanya punya banyak jenis perayaan misalnya kencan pertama, pernikahan, atau sekedar merayakan target pekerjaan yang terpenuhi.

Perayaan ini menjadi kesempatan untuk bersenang-senang dan quality time.

Baca juga: Ingin Nikah? Sepakati Dulu 12 Hal Penting Ini dengan Pacar

Sayangnya setelah pernikahan berusia puluhan tahun banyak yang merasa kebiasaan ini tidak perlu lagi dilakukan.

Padahal ini bisa menjadi momen untuk menunjukkan cinta dan penghargaan kepada pasangan.

  • Lupa caranya bersenang-senang

Kehidupan kerap memunculkan stres dan membuat seseorang lupa bersenang-senang. Hal ini juga terjadi pada kehidupan pernikahan yang kesenangannya tergeser berbagai masalah hidup.

Kembali keriangan dalam pernikahan dengan meluangkan lebih banyak waktu bersama.

Lakukan hal konyol yang kerap dinikmati saat masih muda misalnya saja bermain monopoli atau mengajak anjing berjalan-jalan bersama.

  • Stres mengurus rumah

Banyak pasangan mulai menikmati kemapanan finansial setelah melewati sepuluh tahun pernikahannya.

Namun kondisi ini malah menjadi beban lain karena terlalu sibuk mengurus rumah dan asetnya.

Bukannya menikmati pencapaian itu, banyak pasangan yang lebih fokus mengurus hartanya dibandingkan memelihara hubungannya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.