Kompas.com - 30/03/2021, 07:52 WIB
Ilustrasi diet vegan. FREEPIK/YANALYAIlustrasi diet vegan.

KOMPAS.com - Kita mungkin sangat menyadari bahwa pola makan vegan memiliki manfaat kesehatan yang tak terhitung jumlahnya.

Namun tak hanya soal penurunan risiko penyakit jantung dan diabetes, sebuah studi baru yang dilakukan di Inggris menunjukkan, diet vegan mampu meningkatkan kesuburan.

Baca juga: 5 Makanan Khas Indonesia untuk Diet Vegan ala Sophia Latjuba

Lantas, bagaimana pola makan tanpa daging ini bisa memengaruhi satu aspek tersebut? 

Sudah menjadi rahasia umum, jika berat badan memainkan peran yang besar dalam aspek kesuburan. 

Tingkat obesitas yang meroket dalam beberapa dekade terakhir, pun pada akhirnya berpengaruh besar pada kesuburan.

Pola makan nabati secara alami memiliki lebih sedikit lemak dibandingkan dengan daging. Sehingga, para ilmuwan menyarankan untuk mengurangi produk hewani untuk mendatangkan manfaat kesehatan. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di sisi lain, pola makan vegan dipercaya meningkatkan kesuburan dengan antioksidan, protein nabati, dan vitamin lainnya.

Baca juga: Tren Vegan dalam Produk Skincare, Apa Kelebihannya?

Buah dan sayur yang mengandung antioksidan juga membersihkan senyawa berbahaya yang dapat merusak selaput sperma.

Sebab, selaput sperma yang rusak, menyebabkan hingga 80 persen kasus subfertilitas pada pria.

“Pria yang makan banyak daging dan produk susu berlemak memiliki kualitas sperma yang jauh lebih buruk daripada mereka yang makan banyak buah-buahan, sayuran dan produk susu rendah lemak.”

Demikian diungkapkan peneliti kesuburan Dr. Jaime Mendiola kepada Plant Based News.

"Orang yang makan lebih banyak buah dan sayuran mengonsumsi lebih banyak antioksidan dan ini adalah poin penting," lanjut dia.

Baca juga: Jaga Kesehatan Tulang Ketika Diet Vegan

Kandungan seng juga berperan dalam produksi sperma - yang bisa berasal dari makanan seperti tempe, tahu, dan quinoa.

Lalu, Sebuah studi di Harvard School of Public Health juga menunjukkan ketidaksuburan ovulasi hampir 40 persen lebih mungkin terjadi pada wanita yang makan lebih banyak protein hewani.

Angka itu jauh lebih besar dibandingkan dengan wanita vegan yang mendapatkan sebagian besar protein dari kacang-kacangan, kedelai, dan kacang-kacangan.

Selain itu, dokter juga cenderung merekomendasikan omega-3, asam folat, dan B12 untuk wanita yang mencoba hamil.

Namun, karena makanan laut sering kali mengandung kadar merkuri tinggi, yang terkait dengan kemandulan, dokter lalu menyarankan untuk mengonsumsi lemak omega-3 dari minyak biji rami dan kacang kenari.

Baca juga: Penelitian Temukan Sisi Negatif Diet Vegan, Apa Itu?

Pemanasan global juga memengaruhi kesuburan

Meskipun pola makan nabati dapat meningkatkan peluang kesuburan, pemanasan global juga dapat menurunkan kesuburan.

Pakar kesuburan, Shanna H.Swan, merilis buku berjudul "Count Down: How Our Modern World Is Threatening Sperm Counts", "Altering Male and Female Reproductive Development", dan "Imperiling the Future of the Human Race".

Di dalam buku-buku itu disinggung tentang bagaimana polutan dan bahan kimia berbahaya, mengganggu kesuburan.

Bahan-bahan polutan tersebut terbukti menurunkan tingkat kesuburan wanita, menyebabkan disfungsi ereksi, dan bahkan mengecilkan ukuran penis.

Namun demikian, perubahan bertahap umat manusia menuju gaya hodup vegan dan lebih banyak pola makan nabati akan menyelamatkan lebih banyak orang. 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.