Kompas.com - 01/04/2021, 09:09 WIB
Ilustrasi kekasih bosan dalam hubungan. SHUTTERSTOCKIlustrasi kekasih bosan dalam hubungan.

KOMPAS.com - Mungkin kita sudah tidak asing dengan istilah gaslighting di dalam sebuah hubungan. Tapi, tahukah apa sebenarnya itu gaslighting?

Secara singkat, gaslighting didefinisikan sebagai bentuk manipulasi psikologis berkelanjutan yang menyebabkan korban mempertanyakan atau meragukan kewarasan, penilaian, dan ingatannya.

"Intinya, gaslighting adalah pelecehan emosional," jelas seorang psikoterapis, Jeremy Bergen, MS, LCPC.

"Ini adalah taktik yang digunakan salah satu pasangan dalam upaya untuk mengerahkan kekuasaan, mendapatkan kendali, dan menimbulkan kerusakan emosional di pihak lain," sambung dia.

Baca juga: Pahami dan Waspadai Gaslighting dalam Hubungan Asmara...

Menurut Bergen, gaslighting adalah bentuk pelecehan emosional yang berbahaya karena menyebabkan kita mempertanyakan pengalaman kita, sehingga sulit untuk mengidentifikasi tanda-tanda peringatannya.

Kenali tandanya

Berikut ini terdapat beberapa tanda peringatan yang bisa menunjukkan bahwa pasangan kita sedang melakukan gaslighting.

Membuat kita mempertanyakan persepsi tentang realitas

Tanda utama gaslighting adalah pasangan selalu mengatakan apa yang kita lihat, alami, dan rasakan itu bukan sebuah fakta. Kita pun jadi mempertanyakan diri sendiri.

• Suka berbohong

Menurut Bergen, kebohongan pasangan dirancang untuk memanipulasi agar dia dapat mengendalikan kita.

Apabila dia mungkin membuat kita bersemangat, Bergen menyarankan kita untuk bertanya pada diri sendiri. Apakah dia secara konsisten membuat kita mempertanyakan pemikiran dan pengalaman tentang berbagai hal? Apakah kita menangkapnya dalam kebohongan?

Baca juga: Pasangan Gampang Cemburu, Pertanda Gangguan Narsistik

Ilustrasi pasangan bertengkarshutterstock Ilustrasi pasangan bertengkar

• Membuat kita merasa tidak aman

Untuk mendapatkan kendali dan kekuatan, pasangan memanfaatkan perilaku gaslighting dan membuat kita merasa tidak aman.

Dia juga tidak segan menghancurkan kita. Oleh sebab itu, kenali tandanya. Misalnya, apakah pasangan selalu mengatakan hal yang buruk atau membuat kita hancur dengan perlakuannya. Jika ya, maka itu adalah gaslighting.

Baca juga: 7 Cara Bikin Hidup Bebas dari Hubungan Toksik

• Mencoba menjauhkan kita dari orang-orang yang kita sayang

Gaslighting ditandai dengan perilaku pasangan yang mencoba untuk menjauhkan kita dari orang-orang yang kita sayang. Kita pun merasa terisolasi.

"Hal tersebut dilakukan agar dia bisa mengontrol kita. Dia ingin memisahkan kita dengan orang-orang yang kita sayang melalui konflik," ujarnya.

Alasan gaslighting terjadi

Orang mencari kekuasaan dan kendali dalam hubungan karena berbagai alasan, sehingga rasionalisasi untuk gaslighting bervariasi dari setiap kasus.

Percaya ini satu-satunya cara untuk mempertahankan hubungan

Bergen mengatakan, dalam beberapa kasus, gaslighting adalah cara untuk mencoba menjaga seseorang di dalam sebuah hubungan. Sayangnya, cara itu sering kali bersifat sangat kasar.

• Merasa lebih baik jika memiliki kendali atas orang lain

Gaslighting juga umumnya timbul akibat perasaan ingin mengendalikan orang lain. Dan, hal itu membuat dia merasa lebih baik tentang dirinya. Menurut Bergen, ada sejumlah besar penelitian yang menunjukkan bahwa ada orang yang benar-benar senang memiliki kendali atas orang lain.

Baca juga: Tahukah Kamu Tanda-tanda Pasangan Berbohong?

Menghindari perilaku gaslighting

Langkah pertama dalam memulihkan diri dari gaslighting adalah berkomitmen untuk menghindari siklus yang toksik ini.

Jangan biarkan rencana kita digagalkan oleh perilaku kekerasan, yang kemungkinan besar akan meningkat setelah mengetahui niat kita untuk keluar dari hubungan tersebut.

Persiapkan diri untuk ini, dan juga usahakan untuk tetap selangkah lebih maju dalam pola tersebut itu.

Berikut beberapa tips tambahan yang dapat membantu kita menghindari perilaku gaslighting dari pasangan.

• Mintalah bantuan dari seseorang di luar hubungan

Pertama dan terpenting, tidak disarankan untuk berbicara dengan pasangan tentang perilaku gaslighting.

Karena dia akan memberi tahu kita bahwa apa yang kita lihat bukanlah apa yang sebenarnya kita lihat. Dia ingin mempertahankan kendali dalam dinamika kekuasaan.

Maka kita sebaiknya menghubungi teman, anggota keluarga, atau rekan kerja tepercaya untuk membuktikan perilaku gaslighting pasangan terhadap kita

Korban gaslighting biasanya merasa terisolasi dan telah dimanipulasi untuk percaya bahwa pasangan adalah satu-satunya orang yang memahaminya.

Baca juga: Banyak Remaja Perempuan Tidak Sadar Jadi Korban Kekerasan Seksual

• Berkonsultasi dengan terapis

Meskipun berbicara dengan orang yang kita sayangi adalah terapi, kita mungkin memerlukan nasihat dari pihak ketiga yang tidak memihak, seperti psikolog atau terapis.

Berkonsultasi pada ahli tidak hanya dapat membimbing kita keluar dari hubungan tersebut, tetapi juga memastikan kita tidak tergelincir kembali ke dalam siklus toksik.

Kita bisa mempertimbangkan terapi bersama pasangan, namun pastikan untuk memesan sesi pribadi.

Terapi jangka panjang dan teratur dengan profesional yang berkualifikasi juga diperlukan untuk membekali kita agar dapat melepaskan diri dari hubungan yang beracun.

Lagi pula, membangun jembatan yang kokoh antara kesalahan langkah di masa lalu dan kesuksesan di masa depan tidak mungkin terjadi hanya dalam satu sesi saja.

• Berfokus pada diri sendiri

Keluarlah dari kebiasaan dengan terlibat dalam aktivitas yang kita sukai atau pernah kita sukai.

Sebagai contoh, pergi mendaki, menulis jurnal, memasak makanan yang menenangkan atau apa pun yang diperlukan untuk membuat kita merasa utuh kembali.

Arahkan perhatian yang sangat dibutuhkan pada hubungan apa pun yang mungkin tidak berhasil, dan bukalah diri untuk bertemu orang baru.

Baca juga: 8 Tanda Kamu Korban Kekerasan Emosional dalam Hubungan

• Percaya pada insting

Sekarang dan selalu, putuskan untuk memperhatikan intuisi dan ikuti naluri kita

"Jika kita merasa pasangan telah melakukan gaslighting, maka kita tidak perlu mempertanyakan pikiran, perasaan, persepsi tentang apa pun," terang Bergen.



Sumber Brides
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X