Fenomena "Pelakor" dan Menyalahkan Perempuan

Kompas.com - 05/04/2021, 09:39 WIB
Ilustrasi Selingkuh, perselingkuhan, orang ketiga. ShutterstockIlustrasi Selingkuh, perselingkuhan, orang ketiga.

Oleh: Suzy Azeharie

PADA pekan pertama Maret 2021, di media daring muncul daftar para perebut laki orang atau disebut "pelakor" dengan mengategorikannya mulai dari "pelakor" senior sampai yunior.

Sejumlah nama artis perempuan disebut sebagai penyebab keretakan rumah tangga orang lain. Mereka dianggap merebut suami wanita lain hingga pernikahan mereka bubar.

Dalam label "pelakor", ada kesan bahwa laki-laki itu pasif, tidak berdaya sehingga bisa direbut. Adapun perebutnya adalah perempuan aktif dan agresif dalam mencuri suami orang.

Padahal, hubungan antara "pelakor" dan pasangannya merupakan sebuah hubungan perselingkuhan sebab kedua pihak sama-sama aktif, sama-sama memiliki peran yang sama.

Sama sekali tidak ada unsur pemaksaan dalam hubungan ini karena perselingkuhan berlangsung dua arah. Namun, kaum hawalah yang dilabeli sebagai perusak rumah tangga dan perebut suami orang.

Hanya pihak perempuan yang distigmatisasi sebagai "pelakor" dan stigma ini menempatkan perempuan dalam posisi yang salah dan bertanggung jawab atas kandasnya perkawinan laki-laki. Adapun pihak laki-laki dianggap tidak berdosa, tidak memiliki tanggung jawab apa pun.

Perlakuan berbeda antara laki-laki dan perempuan ini tidak hanya terjadi pada isu perselingkuhan semata. Akan tetapi juga pada pemberian hukuman di pengadilan.

Ada hubungan antara isu gender dan aspek hukum (Gilbert 2002, Tillyer 2015 dan Hardcastle 2018). Perempuan pelaku kejahatan juga dihujat lebih keras dibanding pelaku laki-laki.

Contohnya mantan Gubernur Banten Ratu Atut Chosiyah atau Angelina Sondakh yang dijatuhi hukuman sebagai koruptor. Tas yang dibawa Ratu Atut, merek baju yang digunakan Angelina Sondakh, bahkan warna rambutnya, semua tidak ada yang luput diwartakan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X