Kompas.com - 07/04/2021, 14:27 WIB
. VIA THINKSTOCK.

KOMPAS.com - Serangan panik dan serangan jantung seringkali dianggap sebagai hal yang sama karena memiliki gejala berupa rasa sakit di bagian dada.

Namun faktanya, serangan jantung dan serangan panik sama sekali berbeda, termasuk cara penanganannya.

Tanda serangan jantung

Serangan jantung terjadi ketika organ antung tidak mendapatkan darah yang dibutuhkan. Umumnya, serangan jantung disebabkan oleh arteri yang memasok darah ke jantung tersumbat.

Gejala serangan jantung meliputi nyeri atau tekanan di dada, berdebar-debar, merasa pusing atau pingsan, berkeringat dan keringat dingin, nyeri atau sakit di tubuh bagian atas, seperti rahang, leher, lengan, bahu, atau punggung, sesak napas, serta mual atau muntah.

Baca juga: Gejala Mirip, Apa Beda Serangan Jantung dan Pannick Attack?

Serangan jantung bisa mengancam nyawa, jadi jangan menunggu gejalanya hilang. Segera cari pertolongan medis jika kita memiliki tanda-tanda serangan jantung.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Gejala serangan panik

Serangan panik adalah serangan tiba-tiba karena ketakutan atau kecemasan yang luar biasa. Serangan panik tidak mengancam nyawa, tetapi mengganggu kualitas hidup dan kesejahteraan mental.

Orang yang sering mengalami serangan panik bisa memiliki gangguan panik, sejenis gangguan kecemasan.

Namun serangan panik yang terisolasi dapat terjadi pada siapa saja, bahkan tanpa diagnosis gangguan panik.

Baca juga: Mengenal 5 Jenis Gangguan Kecemasan, Termasuk Serangan Panik

Gejala serangan panik mencakup; merasa cemas dan takut secara tiba-tiba, sakit di dada, kesulitan bernapas, merasa malapetaka akan datang, berdebar kencang, berkeringat, gemetar, lemah atau pusing, sakit perut atau mual.

Ilustrasi stres dan gangguan kecemasantuaindeed Ilustrasi stres dan gangguan kecemasan

Perbedaan serangan panik dan serangan jantung

Gejala kedua kondisi ini bisa sangat mirip. Ahli jantung, Mistyann-Blue Miller MD membahas perbedaan utamanya.

1. Area nyeri

Pada serangan jantung, nyeri menyebar ke area lain seperti lengan, rahang atau leher. Jika itu serangan panik, rasa sakit biasanya akan bertahan di dada.

Baca juga: Hindari 9 Makanan Ini untuk Menjaga Kesehatan Jantung

2. Rasa nyeri dada

Serangan jantung terasa seperti dada yang diremas atau seolah-olah ada gajah yang duduk di bagian dada. Kemudian, ada sakit kepala atau sensasi terbakar, seperti heartburn.

Sedangkan, serangan panik biasanya terasa seperti nyeri yang menusuk dada, jantung berdebar kencang atau rasa tidak nyaman di dada yang sulit dijelaskan.

Baca juga: Jangan Sepelekan Keluhan Jantung Berdebar, Waspadai Aritmia

3. Pemicunya

Serangan jantung cenderung terjadi setelah fisik merasa tegang, dan tanda ini tidak ditemukan dalam serangan panik.

"Serangan jantung mungkin terjadi setelah menaiki tangga yang panjang. Tapi Anda tidak akan mengalami serangan panik setelah berolahraga kecuali jika ada pemicu stres emosional," kata Miller.

Serangan panik dan serangan jantung sama-sama bisa membuat kita terbangun dari tidur. Bedanya, orang yang terkena serangan panik di malam hari biasanya juga mengalami hal tersebut di siang hari.

Apabila kita terbangun dengan nyeri dada atau gejala lainnya, dan kita tidak memiliki riwayat serangan panik, itu bisa jadi pertanda serangan jantung.

Baca juga: 8 Tanda Peringatan Serangan Jantung yang Perlu Diwaspadai

4. Durasi

Gejala serangan panik berlangsung beberapa menit hingga satu jam, kemudian gejala itu menghilang dan kita merasa lebih baik. Tapi serangan jantung tidak kunjung reda.

Rasa sakit dan gejala serangan jantung dapat terus berlanjut atau datang secara bertahap.

"Serangan jantung dapat menyebabkan nyeri dada yang parah, dengan skala nyeri 9 atau 10," terang Miller.

"Kemudian nanti, rasa sakitnya bisa turun menjadi skala 3 atau 4 sebelum bertambah parah lagi. Rasa sakitnya mungkin berubah, tapi tidak akan hilang."

Hal yang terjadi pada detak jantung selama serangan panik

Dalam banyak kasus, serangan panik memicu detak jantung yang cepat, atau juga dikenal sebagai takikardia. Denyut jantung bisa bertambah cepat hingga 200 denyut per menit atau lebih cepat.

Detak jantung yang cepat bisa membuat kita pusing dan sesak napas, atau dada berdebar-debar.

Biasanya, takikardia yang terjadi sebagai respons terhadap stres emosional dan hanya berlangsung beberapa menit tidaklah berbahaya.

Tetapi jika itu sering dirasakan, atau kita memiliki kemungkinan gejala serangan jantung, carilah perawatan medis.

Serangan panik memicu serangan jantung

Serangan panik tidak menyebabkan serangan jantung, tapi bisa saja terjadi. Stres emosional berperan dalam kedua kondisi tersebut.

"Serangan panik dan serangan jantung dapat terjadi selama atau setelah situasi stres," ucap Miller

"Tapi seringkali, orang mengalami serangan panik daripada serangan jantung sebagai respons terhadap tekanan emosional."

Orang yang mengalami kecemasan, depresi, atau stres kronis memiliki risiko lebih tinggi mengalami masalah jantung. Stres kronis dapat memicu tekanan darah tinggi, yang meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke.

Baca juga: 3 Alasan Orang yang Hobi Masak Lebih Jarang Stres

Memerhatikan tanda halus serangan jantung

Serangan jantung bisa datang begitu saja. Namun dalam berbagai kasus, nyeri dada akibat penyakit jantung, yang dikenal sebagai angina, muncul beberapa hari atau minggu sebelum serangan jantung.

"Gejalanya hilang. Rasa sakitnya bertambah parah, atau Anda sedikit tidak nyaman. Kemudian serangan jantung menyerang. Tanda-tanda awal ini sulit diidentifikasi."

Serangan jantung adalah kondisi darurat medis, sedangkan serangan panik tidak. Tetapi dengan gejala yang mirip, agak sulit bagi kita untuk membedakannya.

Oleh karena itu, apabila kita mengalami nyeri dada atau gejala lainnya dan tidak yakin apakah itu serangan jantung atau serangan panik, segera cari bantuan medis.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.