Kompas.com - 13/04/2021, 16:50 WIB
Siwak telah digunakan selama berabad-abad sebagai pembersih gigi dan mulut. PIXABAY/FAJAR RAMADHANI AL HADIS SYAMSiwak telah digunakan selama berabad-abad sebagai pembersih gigi dan mulut.

KOMPAS.com - Jauh sebelum manusia mengenal pasta dan sikat gigi, siwak sudah dipergunakan untuk membersihkan gigi dan mulut.

Banyak umat Islam di seluruh dunia, terutama di negara-negara Arab, menganggap siwak sebagai pembersih gigi terbaik.

Siwak menurut mereka sudah cukup menjaga kebersihan gigi tanpa perlu obat kumur, sikat gigi, atau pergi ke dokter gigi.

Siwak (Salvadora persica) adalah semak besar, bercabang rapi, dan pohonnya banyak ditemukan di daerah yang kering dan gersang.

Batang tanaman pembersih gigi ini telah digunakan selama berabad-abad untuk membersihkan gigi dan direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk digunakan sebagai pembersih gigi dan mulut, terutama di daerah-daerah yang sudah terbiasa menggunakannya. 

Penggunaan siwak dicontohkan oleh Nabi Muhammad SAW untuk rutinitas kebersihan gigi, terutama sebelum salat dan selama bulan suci Ramadhan.

Namun selain itu, penggunaan siwak juga ternyata memiliki sejumlah manfaat kesehatan.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Siwak memiliki setidaknya 19 kelompok bahan aktif yang membantu memperkuat gigi sekaligus menjaga kesehatannya, antara lain:

  • Alkaloid — Salvadorine, Trimethylamine yang memiliki efek antibakteri.
  • Silika — abrasif alami yang menghilangkan noda.
  • Kalsium, Klorida, Fluorida yang penting untuk perawatan gigi. Flourida membantu remineralisasi struktur gigi.
  • Sulfur.
  • Vitamin C.
  • Resin, membentuk lapisan pelindung di atas enamel untuk mencegah pembentukan karies.
  • Tanin, berfungsi sebagai astringent alami, merangsang produksi air liur premolar.
  • Saponin, Flavonoid, dan Sterol dalam jumlah sedikit.
  • Minyak atsiri, memberikan rasa dan keharuman yang ringan, merangsang produksi air liur, dan membantu meredakan perut kembung.

Baca juga: Khasiat Pasta Gigi dengan Ekstrak Kayu Siwak

Manfaat siwak

Menurut penelitian yang dilakukan WHO dan beberapa organisasi kesehatan independen lainnya, ditemukan bahwa orang yang rutin menggunakan siwak cenderung lebih sedikit memerlukan perawatan gigi daripada orang-orang yang tidak menggunakannya untuk perawatan gigi dan mulut.

Penelitian membuktikan bahwa penggunaan siwak secara teratur juga memiliki efek teurapetik dan melawan sejumlah penyakit gusi.

Selain itu, ketika digunakan sebagai tambahan untuk pasta dan sikat gigi biasa, siwak diyakini dapat membantu memberikan hasil yang nyata terhadap penurunan kemunculan plak dan kesehatan gusi.

Beberapa manfaat siwak untuk kesehatan gigi dan mulut jika digunakan secara rutin, di antaranya:

1. Melawan kerusakan gigi dan gigi berlubang

Berbagai jenis rasa makanan yang kini tersedia berpotensi menyebabkan kerusakan pada gigi kita.

Gigi berlubang dapat terjadi ketika enamel gigi rusak akibat proses pembusukan oleh bakteri yang ada di dalam rongga mulut.

Sebagian besar pasta gigi menggunakan flourida untuk mengatasi kerusakan tersebut.

Namun, solusi lainnya sebenarnya adaa di air liur kita.

Air liur membantu melawan kerusakan gigi dengan mencegah penumpukan asam dan memberi waktu pada gigi untuk memperbaiki diri.

Siwak dikenal mampu merangsang produksi air liur di dalam mulut tanpa perlu bahan tambahan aditif komersial, sehingga dapat melawan kerusakan gigi secara alami.

Siwak juga diyakini membantu memperkuat enamel gigi berkat natrium klorida, natrium bikarbonat, dan kalsium oksida yang terkandung di dalamnya. Kandungan-kandungan tersebut juga membantu memutihkan gigi.

Baca juga: 6 Cara Mencegah Penumpukan Plak Gigi yang Bisa Sebabkan Gigi Berlubang

2. Melindungi gigi dari plak

Plak adalah selaput yang terbentuk pada gigi dan gusi ketika bakteri berkembang biak.

Sayangnya, plak adalah selaput tidak berwarna yang tidak terlihat oleh mata.

Menyikat gigi secara teratur dapat menghilangkan plak, namun penumpukan plak bisa menyebabkan karang gigi. Membuat gigi menjadi tampak kuning dan dalam jangka panjang bisa menyebabkan penyakit gusi dan kehilangan gigi.

Siwak memiliki sifat antibakteri yang dapat membantu mencegah bakteri menumpuk di gigi dan gusi.

Baca juga: 3 Cara Menghilangkan Plak Gigi Secara Alami

3. Menghilangkan bau mulut

Bau mulut atau halitosis adalah indikasi adalah masalah kesehatan gigi dan mulut.

Penyebabnya bisa bermacam-macam, mulai dari mengonsumsi makanan dengan bau menyengat hingga adanya gigi yang berlubang.

Kurangnya produksi air liur, seperti di waktu puasa Ramadhan, juga bisa menyebabkan bau mulut.

Bau mulut memang disebabkan oleh berbagai hal. Namun, siwak dengan sifat antibakterinya yang kuat bisa membantu mengatasi masalah ini dengan merangsang produksi air liur.

Selain itu, karena merupakan bahan alami, penggunaan siwak juga akan melepaskan senyawa tertentu yang menghasilkan aroma lembut khas.

Baca juga: 10 Tips Jitu Hilangkan Bau Mulut saat Puasa

4. Melawan bakteri dan kuman berbahaya

Ada lebih dari 700 jenis bakteri di dalam mulut.

Meski tidak semuanya berbahaya, ada bakteri yang merupakan bakteri jahat dan secara aktif merusak gigi dan gusi.

Dalam beberapa penelitian yang dilakukan WHO dan kelompok peneliti independen ditemukan bahwa siwak mengandung komponen antibakteri aktif yang secara aktif melawan pertumbuhan bakteri di dalam mulut.

Seseorang yang menggunakan siwak secara rutin cenderung lebih sedikit memerlukan perawatan gigi dibandingkan dengan yang tidak.

Baca juga: Pengaruh Negatif Sering Minum Infused Water pada Gigi

5. Menguatkan gusi

Plak yang terbentuk di sekitar gusi juga akan berdampak pada gigi dan menyebabkan sejumlah masalah kesehatan, termasuk radang gusi, periodontis, dan periodontis lanjut.

Radang gusi memerlukan pengobatan segera. Radang gusi yang tidak terobati dan bercampur dengan penumpukan karang gigi dapat memengaruhi struktur tulang di bawahnya dan menyebabkan gusi surut, yang pada akhirnya bisa menyebabkan kehilangan gigi.

Kondisi menyakitkan dan tidak dapat disembuhkan dikenal sebagai periodontis lanjut.

Namun, penggunaan siwak diyakini dapat secara signifikan mengurangi kemungkinan radang gusi dan periodontis sekaligus menjaga kesehatan gusi.

Baca juga: Jangan Sepelekan Gusi Berdarah, Kenali 5 Tandanya

6. Anti-karsinogenik dan analgesik

Enzim antioksidan seperti peroksidase, katalase, dan polifenoloksidase yang terkandung di dalam siwak dikatakan memiliki sifat anti-karsinogenik atau membantu mencegah kanker.

Meskipun belum dapat ditentukan efektivitasnya dalam melawan kanker yang sudah ada di dalam tubuh, penggunaan siwak dapat menjadi tindakan pencegahan dan telah dibuktikan melalui penelitian.

Selain itu, bahan aktif yang ada di siwak memiliki sifat analgesik atau pereda nyeri, yang membantu mengatasi peradangan dan nyeri, terutama pada gusi.

Baca juga: 17 Penyebab Gusi Berdarah dan Cara Mengatasinya

7. Menyegarkan mulut

Aftertaste atau rasa yang tertinggal setelah menggunakan siwak dapat memberikan kesegaran dalam mulut.

Siwak juga memiliki keharuman lembut yang khas.

Siwak juga memiliki kandungan senyawa aromatik yang mudah menguap secara alami sehingga penggunannya dapat meningkatkan perasaan napas yang bersih dan segar seperti penggunaan obat kumur.

Baca juga: Cara Merasakan Bau Mulut Sendiri dan Tips Mengatasinya

Penggunaan siwak

Siwak dapat digunakan sendiri atau sebagai tambahan perawatan gigi menggunakan pasta dan sikat gigi biasa.

Tahapan penggunannya adalah sebagai berikut:

1. Potong atau kunyah salah satu ujung ranting siwak.

2. Kunyah terus ujung tersebut hingga ranting menjadi lunak dan membentuk seperti bulu di tengahnya. Untuk menyempurnakan proses ini, kita bisa membasahi ujung ranting dengan mencelupkannya ke dalam air.

3. Setelah serat yang menyerupai bulu itu sudah terlihat, sikatlah gigi seperti menggunakan sikat gigi biasa.

4. Tak perlu menggunakan pasta gigi apapun.

5. Kita bisa memotong atu mengunyahnya lebih jauh untuk memunculkan kembali lebih banyak bulu-bulu menyegarkan setiap kali bulu yang terbuka sudah habis.

Baca juga: Dampak yang Terjadi Jika Hanya Sikat Gigi Sekali Sehari



Rekomendasi untuk anda
FEEL GOOD
Menjaga Mental
Menjaga Mental
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X