Kompas.com - 17/04/2021, 21:30 WIB
Ilustrasi body shaming shutterstockIlustrasi body shaming

KOMPAS.com - Perilaku menjelek-jelekkan karena sosok dan penampilannya, atau dikenal dengan istilah body shaming, sudah sering kali terjadi di tengah masyarakat.

Hal tersebut juga kerap menimpa artis atau publik figur, sama seperti yang dialami oleh penyanyi Yuni Shara baru-baru ini.

Dalam sebuah tangkapan layar yang beredar di Twitter, terlihat Yuni membalas cibiran netizen yang mengomentari pakaiannya, hingga melakukan body shaming terhadap tubuhnya di Instagram.

Baca juga: Ramai di Twitter, Cara Santai Yuni Shara Balas Komen Nyinyir Netizen

Meski demikian, pelantun "Mengapa Tiada Maaf" itu tetap santai menanggapi komentar nyinyir netizen dan membalasnya dengan kata-kata yang sopan.

Tidak bisa dipungkiri, bagi sebagian orang, body shaming ternyata dapat menimbulkan tekanan psikologis, risiko gangguan makan dan mental, serta kualitas hidup yang buruk.

Untuk mengurangi dampak tersebut, kita bisa menghadapi body shaming dengan melakukan cara-cara sebagai berikut ini.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

1. Blokir orang dan akun yang toksik

Tidak selalu mudah untuk memutuskan hubungan dari orang-orang yang berulang kali menjatuhkan kita dengan mempermalukan tubuh dan penampilan kita.

Mereka bisa menjadi teman masa kecil, saudara, senior populer dari sekolah, dan bahkan orang yang kita sukai.

Untuk itu, langkah pertama dalam menghadapinya adalah menghindari mereka dari kehidupan kita.

Jika hal tersebut tidak berhasil, jangan ragu untuk melaporkan komentar yang mengganggu kita dan blokir orang-orang tersebut di media sosial.

Baca juga: Mencegah Body Shaming di Dunia Maya

Apabila kita mengikuti akun-akun yang membagikan konten yang membuat kita merasa buruk tentang diri sendiri, berhentilah mengikuti akun tersebut.

Kita harus berhati-hati tentang siapa yang kita ikuti di media sosial untuk memastikan bahwa feed kita tidak mengandung pesan negatif.

2. Bicaralah saat orang lain menjadi sasaran

Terkadang, berbicara untuk orang lain lebih mudah daripada menghadapi penindasan terhadap diri sendiri.

Tapi, silakan lakukan itu jika kita melihat seseorang memposting komentar yang menghina tubuh seseorang.

Hubungi orang-orang yang melakukan body shaming. Jika perlu, laporkan akun media sosial mereka dan berikan dukungan yang lebih kepada korban.

Dalam kasus seperti ini, kita mungkin akan menemukan individu yang berpikiran sama, yang dapat membantu kita dengan saling berbagi pengalaman.

3. Kelilingi diri dengan sikap positif

Media sosial tidak harus menjadi pengalaman negatif untuk ke depannya.

Berhenti mengikuti akun negatif adalah satu hal yang membuat diri kita menjadi lebih baik dan merasa positif.

Sama seperti pembicaraan motivasi yang membuat seseorang merasa termotivasi, konten tentang tubuh yang positif secara perlahan akan mendorong kita untuk mencintai tubuh kita.

Cobalah temukan gerakan atau apa pun yang membuat kita berpikir lebih positif terhadap tubuh, sehingga dapat membantu meningkatkan hubungan yang lebih baik dengan tubuh kita.

4. Ubah cara berbicara pada diri sendiri

Kita mungkin memiliki kebiasaan berbicara sendiri di kepala. Terkadang, meskipun kita berbicara tentang tubuh secara positif di depan umum, ada cerita yang berbeda di kepala kita.

Berusahalah untuk tidak menindas diri sendiri dan jangan mencaci diri sendiri karena kebiasaan makan kita.

Baca juga: Kominfo Dukung Tara Basro Lawan Body Shaming, Asalkan…

Setiap kebaikan dimulai dari diri sendiri. Jadi, apabila kita tidak senang dengan kebiasaan makan kita, katakan hal-hal yang menyemangati diri sendiri alih-alih memarahi diri sendiri.

Jika gagal, katakan pada diri sendiri kita akan berusaha lebih keras keesokan harinya.

Begitu kita membangun hubungan yang positif dan sehat dengan tubuh kita, maka tidak ada orang ketiga yang bisa masuk dan memutuskan ikatan itu.

5. Melakukan aksi

Kita bisa membantu orang lain dengan mengadvokasi kepositifan tubuh, membangun komunitas untuk orang lain yang pernah mempermalukan tubuh, dan berbagi pengalaman tentang body shaming.

Ikutlah untuk berpartisipasi dalam tren media sosial yang sehat seperti memposting gambar yang tidak menggunakan filter (#nofilter) atau bebas riasan dengan #iwokeuplikethis.

Dorong orang lain di sekitar kita juga untuk melakukan hal yang sama.

6. Mendapatkan bantuan

Mendapatkan body shaming bisa menimbulkan perasaan malu terhadap tubuh yang mungkin memengaruhi kehidupan sehari-hari atau kesehatan mental.

Oleh sebab itu, kita perlu mendapatkan bantuan dengan menghubungi terapis atau dokter untuk membicarakannya.

Ingat, meminta bantuan saat kita sedang menderita bukanlah hal yang memalukan.

Karena meminta bantuan bukan berarti kita lemah, melainkan bisa membuat kita lebih kuat dan dapat mengidentifikasi kapan kita membutuhkan bantuan, serta apa yang terbaik untuk kita.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.