Kompas.com - 19/04/2021, 18:42 WIB
ilustrasi meditasi Shutterstockilustrasi meditasi

KOMPAS.com - Sampai saat ini aktivitas sekolah tatap muka di sebagian besar daerah di Indonesia belum dibuka, dan kegiatan belajar mengajar masih dilakukan secara virtual atau online.

Karena itulah, anak tidak dapat bertemu guru dan teman sebayanya secara langsung. Hal ini membuat anak stres dan cemas, khususnya anak di usia remaja.

Terapis kesehatan perilaku Jane Ehrman, MEd, menjelaskan anak di usia remaja cenderung impusif dan mengalami kecemasan.

Baca juga: Apakah Agar Berhasil, Meditasi Harus Lama?

Ia juga mengatakan, meditasi bisa membantu anak berusia remaja untuk mengatasi stres dan kecemasan akibat pandemi.

1. Manfaat meditasi bagi remaja yang stres atau cemas

Di otak, ada satu bagian yang disebut amigdala. Bagian otak ini akan selalu mencari tahu sesuatu yang pernah menyakiti kita.

Jika kita menghadapi kecemasan atau trauma masa lalu, amigdala akan menjadi lebih reaktif terhadap stres.

Selama anak di usia remaja, lobus frontal otak --bagian yang membantu seseorang untuk membuat keputusan yang tepat-- tidak selalu berhubungan baik dengan amigdala.

Namun menurut Ehrman, dengan meditasi, otak anak remaja akan bekerja kembali dengan baik.

"Dengan 15 menit meditasi setiap hari selama setidaknya tiga minggu, otak menjadi lebih responsif dan kurang reaktif.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X