Kompas.com - 28/04/2021, 12:58 WIB
Ilustrasi jenis alat kontrasepsi. SHUTTERSTOCK/JPC-PRODIlustrasi jenis alat kontrasepsi.

KOMPAS.com -  KB suntik merupakan metode kontrasepsi terpopuler di masyarakat. Data SDKI 2017 menunjukkan, sebanyak 29 persen perempuan menikah usia 15 - 49 tahun merupakan pengguna KB suntik.

Di sisi lain, laporan terbaru dari BKKBN menyebutkan, sejak Januari hingga Maret 2021 sebanyak 202.000 perempuan usia subur melakukan suntik KB.

"KB suntik termasuk kontrasepsi yang faktor efektivitasnya yang tinggi dan nyaman. Akseptor (pemakai kontrasepsi) hanya perlu datang secara bulanan."

Demikian kata dr. Dinda Derdameisya, SpOG, FFAG dalam webinar peluncuran 'KB Suntik 2 Bulanan Andalan Gestin F2', Selasa (27/4/2021).

Ada beberapa varian kontrasepsi yang KB suntik yang dipilih masyarakat. Terbaru DKT Indonesia meluncurkan Andalan Gestin F2.

Baca juga: Jangan Keliru, Begini Cara Pilih Kontrasepsi yang Tepat

Varian terbaru KB suntik ini mengombinasikan hormon Medroxyprogesterone Acetate 65 mg/mL dan Estradiol Cypionate 7,5 mg/ml.

KB suntik ini dikatakan efektif mencegah kehamilan dengan mekanisme kerja menghambat sekresi gonadotropin (hormon yang berperan dalam kesuburan).

Selain itu, KB suntik ini juga mencegah pematangan folikel dan ovulasi serta penebalan mucus pada mulut rahim sehingga mengurangi kemungkinan terjadinya implantasi.

Varian baru ini dapat menjadi alternatif baru bagi perempuan yang melakukan KB suntik setiap dua bulanan.

Manfaat lainnya, KB suntik ini efektif mencegah kehamilan dan membuat menstruasi tetap lancar setiap bulannya.

Baca juga: Penggunaan Kontrasepsi Turun Drastis Selama Pandemi

"Kandungan hormon kombinasi yang terdapat pada varian baru KB suntik ini membuat menstruasi lancar," ujar Brand Manager Andalan Kontrasepsi, Apt. Roni Syamson, S. Farm dalam kesempatan yang sama.

Mekanisme kerja

Lebih lanjut Roni menjelaskan tentang mekanisme kerja varian baru KB suntik ini. Pertama, mencegah pematangan dan pelepasan sel telur.

KB suntik ini juga menebalkan cairan lendir pada leher rahim agar lebih sulit dilalui oleh sperma. Terakhir, KB suntik ini menipiskan lapisan endometrium.

Dengan begitu sel telur tidak dapat menempel di rahim apabila masih terjadi pembuahan sel telur oleh sperma.

Baca juga: Nyaman Pakai Kontrasepsi dengan Pil KB Minim Efek Samping

Dari segi kesehatan, varian baru KB suntik ini memiliki banyak manfaat terutama terkait siklus menstruasi.

Terkadang perempuan khawatir penggunaan kontrasepsi dapat mengganggu siklus menstruasi atau mengurangi kesuburan secara permanen.

Kombinasi hormon progesteron dan estrogen di varian terbaru ini dikatakan dikembangkan sedemikian rupa sehingga tidak mengganggu keteraturan siklus menstruasi.

"Perempuan tetap bisa segera merencanakan kehamilan setelah masa perlindungan KB suntik selesai," tambah Roni.

Penelitian di Indonesia

Efektifitas varian KB terbaru ini sudah teruji secara klinis berdasarkan penelitian yang dilakukan bersama dengan Departemen Farmakologi dan Terapi Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran, Bandung.

Penelitian terhadap 360 subjek selama 12 bulan menunjukkan hasil bahwa tidak terjadi kehamilan terhadap subjek yang disuntikkan Andalan Gestin F2.

Selain itu, ada pula studi yang menemukan tidak ada perubahan signifikan terhadap hasil pemeriksaan rekam medis setelah penggunaan KB suntik ini.

Baca juga: Kenali Kelebihan dan Kekurangan Kontrasepsi Spiral

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.