Kompas.com - 23/05/2021, 11:55 WIB

KOMPAS.com - Publik mulai mengenal istilah psychotic break setelah pengakuan Lady Gaga akan trauma yang dialaminya pasca menjadi korban tindak perkosaan.

Kondisi ini membuatnya mengalami gangguan mental dan fisik sehingga merasa tidak sehat dalam waktu lama.

Akibatnya, ia harus menjalani pengobatan rutin dan membatalkan sejumlah jadwalnya termasuk tur dunia yang telah direncanakan.

Istilah psychotic break yang digunakan Lady Gaga mungkin masih terdengar asing di telinga masyarakat awam. Sebagian besar lebih familiar dengan kata mental breakdown alias nervous breakdown.

Banyak diantara kita yang mungkin salah paham dan menyamakan kedua istilah ini. Padahal masing-masing merujuk pada hal yang berbeda.

Meski sama-sama dipakai untuk mendeskripsikan kondisi kesehatan mental seseorang, namun situasinya berlainan.

Jadi, apa perbedaan antara psychotic break dan mental breakdown?

Apa itu Mental Breakdown?

Mental breakdown bisa diartikan sebagai krisis yang dirasakan seseorang pada kesehatan mental dan emosionalnya.

Kondisi ini bukan diagnosis melainkan sinyal akan adanya masalah kesehatan jiwa yang membutuhkan evaluasi dan penanganan dari profesional.

Seringkali, seseorang mengalami mental breakdown karena stres yang dialami tidak dapat diatasi lagi. Banyak yang menganggap kondisi ini terjadi secara tiba-tiba namun sebenarnya tidak demikian.

Mental breakdown adalah puncak dari keluhan yang telah menumpuk selama beberapa waktu sehingga penyembuhannya juga harus bertahap.

Jika merasakan gejalanya, segera berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan penanganan yang tepat.

Pakar kesehatan akan melakukan pemeriksaan untuk menentukan masalah yang kita hadapi.

Hasilnya bisa saja gangguan mood, gangguan trauma, gangguan kecemasan, gangguan psikotik, atau kondisi kesehatan mental akut atau kronis lainnya.

Adapun, gejala akan adanya mental breakdown juga sangat beragam, antara lain:

  • Perasaan tertekan, kesedihan mendalam, putus asa dan rasa bersalah
  • Mati rasa emosional
  • Perubahan signifikan dalam pola harian, seperti tidur, nafsu makan, atau perawatan diri
  • Penyakit fisik, sakit, dan nyeri
  • Pikiran atau tindakan yang melibatkan tindakan menyakiti diri sendiri atau bunuh diri
  • Kilas balik ke pengalaman traumatis
  • Merasa terlepas dari diri sendiri atau lingkungan

Selain uraian di atas, masih banyak lagi gejala yang dialami oleh seseorang ketika mendapatkan nervous breakdown.

Baca juga: Orang yang Suka Cari Perhatian Bisa Jadi karena Gangguan Mental

Apa itu Psychotic Break?

Laman BrightQuest Treatment Center, fasilitas kesehatan mental ternama di San Diego, Amerika Serikat mendekripsikan psychotic break sebagai permulaan gejala psikotik untuk seseorang atau timbulnya gejala psikotik secara tiba-tiba setelah periode remisi.

Bisa dikatakan jika ini adalah episode kambuhnya gangguan psikosis atau psikotik yang dialami seseorang.

Gejalanya termasuk pikiran dan keyakinan delusi, halusinasi pendengaran dan visual, dan paranoia.

Umumnya, psychotic break terjadi sebagai awal dari gangguan psikotik. Namun dalam berbagai kasus, kondisi ini juga menjadi indikasi akan masalah mental lain yaitu depresi, kecemasan, bipolar, dan kondisi lain yang parah dapat menyebabkan psikosis.

Perbedaan paling mendasar ialah, mental breakdown tidak selalu menjurus pada gangguan psikotik. Namun psychotic break sudah pasti menjadi tanda terjadinya episode gangguan psikosis.

Bagi orang yang tidak berpengalaman, sulit untuk secara akurat mendiagnosis gangguan psikotik di permukaan. Karena itu kita harus berkonsultasi dengan dokter untuk mendapatkan diagnosis yang pasti.

Gangguan psikosis terjadi ketika seseorang mengalami stres yang begitu hebat sehingga menggangu ketenangan mental dan emosionalnya.

Situs Rumah Sakit Marzoeki Mahdi menyatakan penyakit itu muncul karena ketidakkeseimbangan zat kimia di dalam saraf otak yang dipicu kelelahan fisik dan psikis.

Sifatnya sementara dan bisa dipulihkan dengan cara dan pengobatan yang tepat. Meski demikian, apabila tidak ditangani dengan baik maka bisa berkelanjutan menjadi gangguan jiwa berat termasuk skizofrenia.

Baca juga: Psychotic Break, Gangguan Mental Lady Gaga Pasca Jadi Korban Perkosaan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.