Kompas.com - 25/05/2021, 08:30 WIB

KOMPAS.com - Makanan yang dimasak dengan cara digoreng memang digemari karena memiliki rasa yang gurih dan renyah. Selain untuk camilan, banyak sekali jenis lauk orang Indonesia yang digoreng.

Namun, makan makanan yang digoreng menggunakan minyak banyak sebenarnya berdampak buruk bagi kesehatan. Satu sendok minyak goreng mengandung 14 gram lemak dan 120 kalori.

Walau begitu, baik buruknya gorengan ternyata tergantung pada banyak hal.

“Makanan yang digoreng adalah kategori yang sangat luas, jadi dampak kesehatannya mungkin bergantung pada banyak faktor yang berbeda,” kata Julie Stefanski, RDN, ahli gizi  dan diet terdaftar, serta juru bicara Academy of Nutrition and Dietetics.

Baca juga: Jangan Berlebihan Konsumsi Makanan Manis dan Gorengan Saat Berbuka Puasa, Ini Alasannya

Faktor-faktor tersebut meliputi jenis minyak goreng, suhu penggorengan, ukuran porsi, dan seberapa sering kamu memakan makanan yang digoreng.

Nah, berikut ini adalah dampak makanan yang digoreng untuk kesehatan:

1. Risiko penyakit jantung

Tinjauan terhadap 17 riset yang diterbitkan di Heart pada tahun 2021 memberi penjelasan baru tentang permasalahan makanan yang digoreng dengan risiko penyakit jantung.

Disebutkan, mereka yang makan paling banyak gorengan, 22 persen lebih mungkin terkena penyakit jantung daripada yang makan paling sedikit.

Selain itu, mereka juga 28 persen lebih mungkin mengalami peristiwa kardiovaskular utama, seperti stroke atau gagal jantung.

Baca juga: Mengenal Lemak Jenuh, Jenis Lemak yang Dianggap Jahat untuk Tubuh

"Jumlah besar lemak makanan, energi berlebih, dan asam lemak trans dari makanan yang digoreng mungkin menjadi alasan penting tingginya risiko penyakit kardiovaskular," kata penulis studi Fulan Hu, seorang profesor kesehatan masyarakat di Ilmu Kesehatan Universitas Shenzhen Pusat, Cina.

Menggoreng makanan pada suhu super tinggi juga dapat menghasilkan senyawa yang disebut produk akhir glikasi lanjutan, yang dapat meningkatkan peradangan dan stres oksidatif yang juga terkait dengan penyakit kardiovaskular.

2. Resiko diabetes tipe 2

Diabetes tipe 2 tidak hanya melulu dikaitkan dengan karbohidrat saja, melainkan juga tentang berat badan.

“Penambahan berat badan dapat membuat tubuh sulit menggunakan insulin dengan benar dan dapat meningkatkan kadar gula darah,” kata Stefanski.

Makanan yang digoreng sangat padat kalori sehingga makanan tersebut dapat memberikan lebih banyak energi daripada yang dibutuhkan seseorang.

Baca juga: 5 Makanan Rendah Kalori yang Mengenyangkan, Cocok untuk Diet Sehat

3. Resiko kanker

Menurut National Cancer Institute, memasak makanan dengan suhu panas yang tinggi dapat menghasilkan produk sampingan yang berpotensi karsinogenik yang disebut akrilamida.

Akrilamida merupakan senyawa kimia berbahaya dan tidak baik untuk kesehatan. Jadi, secara teori, gorengan bisa menyebabkan kanker.

Namun, Stefanski mengatakan bahwa akrilamida juga kita dapatkan dari asap tembakau. Jadi, bukan hanya karena makanan yang digoreng saja.

Penelitian mengenai efek akrilamida ini masih samar, sehingga belum bisa dipastikan secara tepat, seberapa banyak gorengan yang menjadi pemicu perkembangan kanker.

Baca juga: Batasi Berbuka Puasa dengan Gorengan, Lemaknya Tinggi

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.