Kompas.com - 03/06/2021, 10:36 WIB

KOMPAS.com - Lebih dari 50.000 orang telah menandatangani petisi yang meminta Pangeran Harry melepaskan gelar kerajaannya.

Tuntutan tersebut menyebut agar Pangeran Harry secara sukarela meminta kepada Ratu Elizabeth untuk menangguhkan gelarnya.

Pria bergelar Duke of Sussex itu dianggap merusak institusi monarki kerajaannya dengan berbagai pernyataan dan perilakunya di publik belakangan ini. Untuk kebaikan semua pihak, ia diminta untuk tak lagi memakai gelar bangsawan tersebut.

Dengan cara ini, anak bungu Putri Diana ini akan terbebas dari segala tanggung jawab dan membebaskannya dari konflik konstitusional yang diciptakan oleh keyakinannya.

Baca juga: 5 Pengakuan Kontroversial Pangeran Harry di The Me You Cant See

Nantinya, Pangeran Harry bebas bersikap dan berpendapat tanpa konsekuensi dan tanpa merusak institusi monarki bangsa Inggris, rakyat Inggris dan dirinya sendiri.

Sebagai warga negara yang murni pribadi, tanpa pangkat, gaya atau gelar kerajaan, ia akan dapat menuruti keyakinan pribadinya.

Hal ini merujuk pada sikap dan opini publiknya yang dianggap tidak sesuai dengan gelar yang disandangnya. Ada banyak implikasi atas perbuatannya tersebut termasuk kekecewaan rakyat Inggris atas perilaku salah satu pangerannya itu.

Petisi yang dibuat di laman Change.org itu diajukan oleh Lady Colin Campbell, penulis sejumlah buku biografi anggota kerajaan Inggris.

Ia juga menerbitkan buku Meghan and Harry, The Real Story yang mengisahkan soal perjalanan pasangan kontroversial ini saat mengundurkan diri sebagai anggota senior Kerajaan Inggris.

Baca juga: Pangeran William Khawatir Harry “Kebablasan” dan Rusak Relasi Keluarga

Dikutip dari laman Mirror UK, wanita yang akrab dipanggil Lady C ini menilai inisiatifnya itu sebagai hal yang tepat untuk kondisi saat ini. 

"Saya memulainya karena saya pikir itu hal yang benar untuk dilakukan. Saya telah berbicara dengan orang-orang, banyak orang, yang berpikir itu adalah hal yang benar untuk dilakukan dan itu adalah solusinya," terangnya.

Pelepasan gelar ini, menurutnya, adalah solusi yang bermartabat untuk semua pihak. Untuk tidak mempermalukan siapa pun dan melindungi semua orang terkait situasi yang terjadi belakangan ini.

Pakar kerajaan itu menganggap cara ini sebagai solusi manusiawi untuk menyelesaikan situasi yang sangat disesalkan.

Baca juga: Bicara soal Skotlandia, Pangeran William Sedih dan Kenang Kepergian Putri Diana

Adik Pangeran William ini dinilai sudah memiliki citra publik yang lebih besar dibandingkan monarki tempatnya tumbuh.

"Dia melampaui itu, dia tidak membutuhkannya, itu adalah belenggu yang tidak ada manfaatnya baginya," tandas sosialita Inggris ini.

Ia berpendapat, pelepasan gelar ini tidak akan berdampak besar pada citra pasangan ini. Harry dan Meghan dinilai tetap dapat menjual brand mereka secara bisnis meski tanpa gelar kerajaan.

Terbukti dari berbagai kerjasama bisnis yang telah dicapai oleh pasangan ini setelah pindah ke Amerika Serikat.

Baca juga: Madame Tussauds Pindahkan Patung Pangeran Harry dan Meghan Markle

 

 

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.