Untar untuk Indonesia
Akademisi

Platform akademisi Universitas Tarumanagara guna menyebarluaskan atau diseminasi hasil riset terkini kepada khalayak luas untuk membangun Indonesia yang lebih baik.

Aku dan Instagram Influencer: Kok Aku Tidak seperti Mereka?

Kompas.com - 05/06/2021, 09:35 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
Editor Wisnubrata

Oleh: Novi Hidayati Afana dan Meylisa Permata Sari

SAAT INI, siapa sih yang tidak memiliki akun Instagram? Pada tahun 2020, pengguna Instagram di seluruh dunia telah melewati angka satu miliar pengguna.

Indonesia merupakan negara penyumbang pengguna Instagram keempat terbesar di dunia. Angka pemilik akun Instagram dari Indonesia telah menyentuh lebih dari 63 juta. Artinya, hampir 1 dari 4 orang Indonesia memiliki akun Instagram.

Instagram seringkali dijadikan sebagai tempat untuk membagikan sekilas info kehidupan kita dan mengikuti kehidupan orang-orang di sekeliling kita.

Selain mengikuti kenalan, Instagram juga digunakan untuk mengikuti kehidupan orang eksis di sosial media, yang kini sering disebut sebagai Instagram influencer.

Berbeda dengan selebriti pada umumnya, Instagram influencer merupakan pengguna Instagram yang memiliki pengaruh pada banyak individu.

Sekarang ini orang-orang lebih memercayai informasi yang diberikan oleh influencer dibandingkan selebriti tradisional karena dianggap lebih relatable dan menarik untuk diikuti, terutama bagi kaum muda-mudi.

Untuk remaja ataupun dewasa muda, mengikuti kehidupan Instagram influencer menjadi sebuah hal yang wajar karena mereka dipandang sebagai sosok "orang biasa" yang dapat menjadi sumber informasi dan inspirasi dalam kehidupan sehari-hari.

Sayangnya, di balik dampak positif yang diberikan oleh Instagram influencer, penelitian menemukan bahwa paparan terhadap Instagram influencer seringkali membuat kita memiliki ekspektasi yang tidak realistis mengenai hidup.

Pada akhirnya, hal itu dapat menurunkan kesehatan mental seperti menjadi merasa kesepian, kurang percaya diri, menganggap penampilannya tidak baik, atau bahkan sampai depresi.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.