Kompas.com - 21/06/2021, 15:00 WIB

KOMPAS.com – Brand cutlery set asal Bandung, Saltig, terpilih menjadi salah satu brand lokal yang berkolaborasi dengan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

Baca juga: Unik, Cutlery Set Karya Kolaborasi Ridwan Kamil X Saltig

Berbeda dengan merek lokal lain yang biasanya berbentuk UMKM, Saltig berangkat dari sebuah komunitas bernama Pijar Komunitas Menempa Indonesia.

Komunitas ini didirikan oleh Ibnu Pratomo. Dia adalah dosen sebuah kampus di Bandung yang mengaku sudah penasaran dengan ilmu menempa sejak muda.

Kecintaannya semakin besar ketika dia mengenyam pendidikan di Fakultas Seni Rupa dan Desain (FSRD) Insitut Teknologi Bandung (ITB).

“Saya mengambil tesis soal keris. Saya belajar (banyak) soal penempaan."

"Kami dirikan Pijar ini berdasarkan budaya penempaan tradisional,” ucap Ibnu saat dihubungi Kompas.com, belum lama ini.

 
 
 
View this post on Instagram
 
 
 

A post shared by SALTIG Crafted Goods (@saltigcraft)

Karena itu, komunitas ini kebanyakan berisi mahasiswa yang peduli dengan budaya penempaan tradisional yang kini perajinnya semakin sedikit.

Mereka belajar bersama, menempa barengan, bahkan ada kalanya masuk ke gunung di sejumlah daerah untuk menempa.

“(Anggota komunitas) berangkatnya bukan dari orang yang butuh duit, tapi butuh experience,” ucap Ibnu.

Seiring berjalannya waktu, komunitas ini membuat barang jadi seperti pisau, hingga terciptalah Saltig.

Baca juga: Pelepah Pisang, Alternatif Material Kerajinan dari Limbah Organik

Berbeda dari pisau pada umumnya, produk Saltig kental dengan unsur nilai tradisi, seni, dan sangat mempertimbangkan unsur keindahan.

Itu terlihat dari ukiran produknya yang kental dengan nuansa Nusantara, apakah itu Kalimantan, Jawa, Sumatera Utara, atau daerah lainnya.

Seperti cutlery set hasil kolaborasinya dengan Ridwan Kamil. Di bagian tengah pisau, sendok, ataupun garpu terdapat motif mega mendung khas Cirebon.

Begitu pun dalam produk aksesorinya berupa gelang, cincin, kalung, buckle ikat pinggang, dan lainnya, yang memperlihatkan kesan Nusantara.

Contohnya gelang Sikerei. Gelang berbahan kuningan ini bermotif tradisional Mentawai.

Sikerei berarti orang yang memiliki kekuatan magis, ahli tanaman obat, dan penyembuh bagi suku Mentawai.

Salah satu produk aksesoris Saltig. Dok SALTIG Salah satu produk aksesoris Saltig.

Produk-produk tersebut dijual dengan harga Rp 250.000-Rp 15 juta. Dari hasil riset pasar, dengan besaran harga tersebut, pasar Saltig 80 persennya datang dari luar negeri.

“Produk kami dibeli dalam dan luar negeri, seperti gelang-gelangan pembelinya dari Filipina hingga UK (United Kingdom).”

Demikian penjelasan Ibnu seraya mengatakan bahwa ke depan Saltig akan bertransformasi menjadi perusahaan.

Jaga idealisme

Ibnu mengaku masih memegang teguh idealisme untuk bergerak di bidang penempaan yang menjunjung nilai Nusantara.

Meskipun ia sadari berjuang dengan idealismenya di tahap awal, beberapa tahun lalu, membuat ekonominya menjadi terbatas.

Baca juga: Bahan Kerajinan Ramah Lingkungan, dari Pelepah Pisang hingga Kombucha

Namun, support dari keluarga terutama istri membuatnya tak Lelah berjuang.

Ketika ditanya kenapa tetap berusaha idealis, Ibnu mengatakan, generasi muda zaman sekarang makin terputus dari akar budaya.

Lewat Saltig dan komunitasnya, ia mengajak anak muda memahami akar budaya Indonesia. Apalagi, regenerasi penempa di sejumlah daerah di Indonesia kurang bagus.

Penempa yang ada sudah tua. Hampir mirip dengan petani, menempa membutuhkan kerja keras.

Ada kalanya petani meminta anaknya untuk tidak seperti dirinya, hingga akhirnya keturunan mereka lebih memilih menjadi buruh pabrik.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.