BrandzView
Konten ini merupakan kerja sama Kompas.com dengan Oppo

Berkenalan dengan 27 Emosi Manusia dan Teknologi Kamera AI yang Mampu Mengabadikannya

Kompas.com - 02/07/2021, 17:36 WIB
Ilustrasi berswafot bersama OppoIlustrasi berswafot bersama

KOMPAS.com – Riley memiliki kehidupan yang sempurna. Keluarganya penuh kasih sayang dan kehangatan. Lingkungan tempat tinggalnya juga penuh dengan orang-orang yang ceria.

Namun, kondisi itu berbalik 180 derajat ketika ia dan keluarganya harus pindah tempat tinggal. Di tempat tinggalnya yang baru, semua hal begitu berbeda. Jauh dari harapan Riley, lingkungan baru tersebut tidak menyenangkan.

Meski mencoba beradaptasi, Riley tetap merasa tidak bahagia. Ia pun tumbuh menjadi anak pemurung. Segala macam emosi yang ia punya, seperti bahagia, sedih, marah, takut, dan muak, saling berkonflik.

Konflik emosi Riley tersebut menjadi premis film Inside Out besutan Disney Pixar. Film yang dirilis pada 2015 tersebut membuat penonton mengenal emosi-emosi manusia dan memahami perubahannya saat mengalami kejadian tertentu.

Dalam film tersebut, Riley diceritakan memiliki lima emosi. Emosi Riley kemudian dipersonifikasikan menjadi lima karakter, yakni Joy (bahagia), Sadness (sedih), Anger (marah), Fear (takut), serta Disgust (jijik).

Berbicara soal emosi, penelitian Alan S Cowen dan Dacher Keltner PhD dalam jurnal Proceedings of National Academy of Sciences (2017) menunjukkan bahwa sebenarnya manusia memiliki 27 jenis emosi yang berbeda-berbeda.

Emosi tersebut terdiri atas kekaguman, pemujaan, apresiasi, terhibur, gelisah, perasaan kagum, janggal, bosan, bingung, idaman, jijik, dan tak berempati.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Selanjutnya, terbuka, iri, girang, takut, ngeri, bahagia, gembira, nostalgia, cinta, sedih, puas, hasrat seksual, simpati, dan kemenangan.

Pentingnya memahami emosi

Pemahaman terhadap emosi seseorang menjadi bagian penting dalam pola interaksi sosial. Bahkan, kemampuan ini tergolong sebagai soft skill penting dalam menjalani kehidupan.

Pasalnya, bila seseorang dapat memahami emosi orang lain, ia bisa mengambil tindakan dengan tepat. Dengan demikian, ia pun dapat membangun hubungan mendalam dan bermakna dengan keluarga, kekasih, dan teman.

Pesan tersebut coba disampaikan Disney melalui film Inside Out. Kebingungan Riley dalam memahami emosinya sendiri dan orang lain membuatnya kesulitan untuk beradaptasi dengan baik terhadap lingkungan baru.

Kemampuan memahami emosi bisa dilatih. Salah satu caranya adalah mempelajari ekspresi wajah seseorang. Melansir verywellmind.com, Minggu (17/5/2021), umumnya emosi sering kali melibatkan bahasa tubuh seperti ekspresi wajah.

Ekspresi wajah memperlihatkan secara tidak langsung perasaan yang sedang dirasakan. Dengan mempelajari ekspresi wajah, seseorang dapat mengambil sikap atau bertindak sesuai dengan emosi dari orang di sekitarnya.

Perangkat pendeteksi emosi

Lantaran pemahaman emosi seseorang begitu penting, ilmuwan mencoba merancang teknologi berbasis kecerdasan buatan (AI) untuk mendeteksi berbagai jenis emosi dari manusia. Salah satunya adalah teknologi yang dikembangkan Paul Ekman pada 1972.

Kala itu, Ekman berhasil mengembangkan alat bernama facial action coding system (FACS). Teknologi ini berfungsi untuk mendeteksi ekspresi berdasarkan pergerakan-pergerakan otot wajah yang disebut sebagai action unit (AU).

Seperti yang telah dijelaskan, ekspresi wajah dapat memperlihatkan perasaan orang lain. Misalnya, saat tersenyum, orang lain akan menangkap bahwa seseorang sedang bahagia.

Ekman membuat alat itu untuk mengetahui emosi yang dirasakan seseorang berdasarkan AU yang telah ditentukan oleh Ekman dengan cara membandingkan dua obyek.

Adapun tujuan Ekman mengembangkan teknologi tersebut adalah untuk membantunya memahami karakter masyarakat Fore Okapa di Papua Nugini yang menurutnya begitu terisolasi dari dunia.

Hal tersebut ia lakukan terkait proyek penelitian dan eksperimen dalam menilai bagaimana masyarakat Fore mengenali emosi.

Pada 2019, teknologi yang dikembangkan Ekman tersebut telah diimplementasikan ke dalam kamera berbasis sistem AI oleh perusahaan yang bergerak di bidang teknologi pengenalan emosi dan perilaku sosial, yakni Neurodata Lab. Kamera berbasis AI dikembangkan untuk mendeteksi emosi seseorang.

Keberadaan teknologi tersebut telah berkembang dan mulai banyak diperjualbelikan, terutama untuk membantu mengidentifikasi perilaku terkait pencarian kerja dan menguji pernyataan tersangka kejahatan.

Co–founder AI Now Institute Prof Kate Crawford mengatakan, teknologi pendeteksi emosi dengan AI diklaim dapat membaca keadaan emosi dengan menafsirkan ekspresi mikro di wajah, nada suara, dan cara berjalan.

Meskipun keberadaan teknologi tersebut masih butuh banyak uji coba dan bukti yang lebih substansial, nyatanya banyak perusahaan menggunakan sistem deteksi emosi otomatis.

“Perusahaan-perusahaan menggunakannya untuk merekrut karyawan, menilai rasa sakit pasien, bahkan untuk melacak siswa yang tampaknya memperhatikan atau tidak di kelas,” ujar Kate dikutip dari theatlantic.com, Selasa, (27/4/2021).

Teknologi serupa juga dibenamkan pada kamera Oppo Reno6, perangkat terbaru dari brand smartphone internasional, Oppo.

Berbagai Emosi yang Tertangkap Kamera Oppo Berbagai Emosi yang Tertangkap Kamera
Berkat pemanfaatan teknologi tersebut, kamera pada Oppo Reno6 mampu mengabadikan berbagai emosi manusia dalam bentuk rekaman video portrait yang indah.

Dari hasil rekaman tersebut, Oppo Reno6 juga akan menampilkan penjelasan terkait emosi atau ekspresi yang ditunjukkan obyek.

Hasil rekaman dari kamera Oppo Reno6 tampak lebih apik dengan tambahan fitur Bokeh Flare Portrait yang menjadikan background menjadi blur dan memfokuskan perhatian pengguna kepada emosi subjek foto dengan latar bokeh yang artistik.

Bokeh Flare Portrait di Oppo Reno6 Oppo Bokeh Flare Portrait di Oppo Reno6
Untuk diketahui, fitur ini sudah diperkenalkan Oppo pada perangkat Oppo Reno4 dengan nama Night Flare Portrait yang bisa hasilkan foto dengan latar belakang blur yang artistik.

Night Flare Portrait sendiri adalah fitur yang didukung oleh algoritma Low Light HDR dan bokeh. Algoritma tersebut mampu menghasilkan efek lampu yang artistik pada bagian latar belakang obyek.

Pada Oppo Reno6, fitur itu semakin disempurnakan. Penggunaannya tak hanya untuk mengambil foto, tapi juga membuat video. Dengan prinsip kerja yang masih sama, Bokeh Flare Portrait mampu mengambil video, serta menampilkan bokeh yang dinamis dan kaya warna, baik siang ataupun malam hari.

OPPO Reno6 juga masih membawa desain yang sama dengan suksesornya, dengan mengaplikasikan keberadaan Reno Glow.

Namun, Oppo berupaya meningkatkan desain tersebut pada perangkat Oppo Reno6 dengan lima lapisan Diamond Spectrum agar perangkat terbarunya ini dapat memancarkan jutaan warna.

Selain itu, untuk menyesuaikan dengan gaya hidup milenial, perangkat dari Oppo Reno6 dibuat dengan tampilan tipis, stylish, dan elegan

Sebagai informasi, Oppo Reno6 hanya memiliki ketebalan 7,8 milimeter (mm) dengan berat sekitar 173 gram.

Kombinasi tersebut menghasilkan perangkat yang tipis sekaligus nyaman digenggam dengan satu tangan.

Oppo Reno6Oppo Oppo Reno6
Selain itu, Oppo Reno6 juga tampil dengan layar bertipe Single Punch-Hole Display, yakni dengan memberikan pandangan layar yang luas agar pengguna dapat menikmati konten multimedia dan online game.

Sementara itu, pada sektor kamera, Oppo Reno6 dilengkapi dengan empat Quad AI Camera yang memiliki resolusi hingga 64 megapiksel (MP).

Saat ini, Oppo Reno6 belum resmi meluncur di Indonesia. Sambil menunggu, silakan kunjungi tautan ini untuk mencari tahu kehebatan Oppo Reno6 dalam membidik emosi manusia.


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.