Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 21/07/2021, 20:36 WIB
Nabilla Tashandra

Editor

KOMPAS.com - Angka kasus Covid-19 yang masih tinggi di Indonesia membuat sebagian pasien terpaksa harus menjalani isolasi mandiri (isoman) di rumah masing-masing.

Isoman dijalani selama 10 hari untuk pasien tanpa gejala dan 10 hari ditambah tiga hari bagi pasien bergejala ringan, dengan tanpa gejala di tiga hari terakhir.

Jika masih bingung dengan aturan isolasi mandiri, Dokter Spesialis Paru sekaligus dosen Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga (UNAIR), dr. Arief Bakhtiar, SpP menyebutkan, empat hal penting yang perlu diperhatikan sebagai pedoman isolasi mandiri yang aman antara lain:

1. Evaluasi rutin

Evaluasi bagi pasien isoman sangatlah penting. Ini bisa dilakukan dengan memeriksa suhu tubuh dan mengukur saturasi oksigen pasien.

"Jika dalam dua hingga tiga hari ke depan gejalanya memburuk, jangan lanjutkan isolasi mandiri. Segera pergi ke rumah sakit (mencari bantuan medis)," ungkap Arief, seperti dikutip Kompas.com dari laman unair.ac.id, Rabu (21/7/2021).

Baca juga: Simak, Kemenkes Bagikan 3 Tips Menaikkan Saturasi Oksigen

2. Fasilitas yang dibutuhkan

Arief juga mengingatkan pentingnya rumah atau ruang isolasi pasien Covid-19 dalam kondisi yang baik. Setidaknya, ruang isolasi harus terpisah dari anggota keluarga keluarga lainnya.

Lebih baik lagi jika ada kamar mandi terpisah yang bisa digunakan.

"Lebih baik jika ada dua kamar mandi sehingga salah satunya bisa digunakan oleh pasien," ujarnya.

Selain itu, penting agar ruang isolasi memiliki ventilasi yang baik, seperti jendela. Penggunaan pendingin ruangan dalam ruang tertutup akan meningkatkan konsentrasi virus di udara.

Baca juga: Ingat 4 Hal Penting Ini Saat Bersihkan Ruangan Bekas Isoman

3. Menerapkan protokol kesehatan

Semua anggota keluarga di rumah wajib menerapkan protokol kesehatan ketat selama periode isoman, termasuk menggunakan masker sepanjang waktu.

Selain masker, dianjurkan melakukan disinfeksi di tempat-tempat yang sering disentih, seperti gagang pintu, pagar, dan meja.

Makanan untuk pasien isoman harus diantarkan dan dianjurkan menggunakan alat makan sekali pakai.

Jika pasiennya orang tua, pasien tersebut memerlukan bantuan dari orang lain untuk merawatnya. Jika diperlukan pengasuh atau perawat, pastikan orang tersebut benar-benar sehat.

"Karena perawat tersebut pasti akan melakukan kontak erat, jadi dia juga harus menjalani isolasi," kata Arief.

Baca juga: Jangan Gunakan Masker Ganda pada 4 Kondisi Berikut

4. Mengontak tenaga medis

Sebelum menjalani isoman, pastikan pasien atau keluarga pasien menghubungi tenaga medis.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com