Kompas.com - 28/07/2021, 19:23 WIB
. SHUTTERSTOCK.

KOMPAS.com - Sebagai orangtua, tentunya setuju bahwa kita hanya menginginkan yang terbaik untuk anak-anak.

Kita ingin mereka dapat tumbuh menjadi anak-anak yang sehat, kuat, dan memiliki berbagai hal positif lain di dalam hidup.

Meski begitu, dalam proses pengasuhan, kita mungkin akan menemukan beberapa masalah.

Salah satunya adalah gangguan kecemasan yang bisa saja dialami oleh anak-anak, terutama saat mereka menghadapi situasi yang sulit.

Baca juga: Apakah Kecemasan Menyebabkan Jantung Berdebar, atau Sebaliknya?

"Kecemasan adalah kondisi klinis, sehingga untuk memiliki gangguan kecemasan seorang anak harus memenuhi kriteria signifikansi klinis."

Demikian dikatakan Psikolog klinis asal New York, Amerika Serikat, Dr Kirsten Cullen Sharma.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dalam kasus ini, kecemasan bisa sangat mengganggu fungsi normal anak setiap hari," sambung dia.

Nah, meskipun ada sejumlah perilaku yang terkait dengan kecemasan, namun Dr Sharma mencatat tiga tanda besar yang menunjukkan anak sedang mengalami kecemasan.

1. Sering mengatakan hal-hal negatif

Menurut Dr Sharma, apabila si kecil sering berbicara negatif tentang diri sendiri dan sering merasa buruk dalam berbagai hal, itu tanda dia mengalami kecemasan.

Meskipun ini bukanlah indikasi yang jelas, tetapi mengatkan hal-hal negatif bisa menjadi sesuatu yang perlu kita perhatikan sebagai awal mula dari munculnya kecemasan.

Halaman:


Sumber Your Tango
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.