Kompas.com - 23/08/2021, 07:18 WIB

Kefir adalah susu yang ditambahkan biji kefir, lalu dibiarkan melewati proses fermentasi selama 12 jam. Minuman ini populer di kawasan Eropa Timur.

18. Sauerkraut (Seluruh Eropa)

Konon sauerkraut berasal dari China, tetapi makanan ini adalah hidangan asal Jerman dan Eropa Timur.

Sauerkraut adalah salah satu makanan tradisional tertua, di mana potongan kubis segar difermentasi dalam jus atau air garam selama tiga hingga empat minggu.

Baca juga: Proses Fermentasi Tempe

19. Kisela repa/sauer ruben (Kroasia, Eropa Timur)

Serpihan lobak difermentasi dalam campuran garam dan air. Kisela repa, atau sauer ruben biasa dimakan sebagai lauk atau ditambahkan ke dalam sup dan salad.

20. Hakarl (Islandia)

Hakarl adalah makanan yang terbuat dari daging ikan hiu. Daging difermentasi, digantung dan dibiarkan mengering sebelum dipotong dadu dan disajikan bersama makanan lain.

21. Kvass – Rusia

Minuman non-alkohol ini terbuat dari roti gandum yang sudah basi. Roti ditambahkan ke wadah bersama garam, air, ragi dan gula dan melewati proses fermentasi selama dua sampai tiga minggu.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.