Kompas.com - 13/09/2021, 06:00 WIB

KOMPAS.com - Pria umumnya jarang menyadari jika tindakan yang mereka lakukan kepada rekan kerja wanita di kantor merupakan bentuk pelecehan seksual halus.

Pelecehan seksual halus (subtle sexual harassment) adalah perilaku seksual yang tentu tidak diinginkan oleh individu yang mengalaminya.

Jika dibiarkan berlanjut, maka pelecehan seksual akan menciptakan lingkungan kerja yang tidak sehat bagi individu tersebut.

Baca juga: Layakkah Pelaku Pelecehan Seksual Dimaafkan?

Contohnya adalah komentar, lelucon, atau kata-kata sindiran yang mengandung unsur seksual.

Inilah lima bentuk pelecehan seksual halus yang biasanya dilakukan pria di kantor.

1. Mengirimkan pesan singkat bersifat pribadi

Mungkin pada awalnya pria akan mengirimkan pesan teks kepada rekan kerja wanita untuk menanyakan informasi seputar pekerjaan.

Namun tanpa disadari, percakapan dalam pesan teks tersebut berubah, menyinggung hal-hal yang bersifat pribadi dan menimbulkan rasa tidak nyaman pada penerimanya.

2. Sentuhan yang tidak disengaja

Tindakan ini terjadi -misalnya, saat seseorang menggunakan tubuhnya untuk menghalangi rekan kerja.

Entah itu duduk terlalu dekat dalam rapat atau meletakkan tangan di bahu atau pinggang seseorang secara tidak sengaja.

3. Mengajukan pertanyaan pribadi

Ketika kita berada di kantor dalam waktu lama, kita cenderung ingin mengenal rekan kerja.

Tetapi jika pertanyaan yang kita lontarkan sifatnya sangat pribadi, maka tindakan itu dapat menciptakan lingkungan kerja yang aneh dan tidak nyaman.

Baca juga: Viral Dugaan Pelecehan Seksual, Pria Juga Bisa Jadi Korban

4. Mengomentari penampilan atau tubuh 

Menyindir tubuh atau penampilan rekan kerja juga merupakan bentuk pelecehan seksual halus.

5. Melanggar batasan

Hal yang dikatakan melanggar batasan antara lain menyerang ruang pribadi seseorang atau mengikuti seseorang di tempat kerja.

Nah, demi mencegah bentuk pelecehan seksual halus di tempat kerja, perusahaan bisa menerapkan lima cara berikut:

  • Mengadakan pelatihan pelecehan seksual

Karyawan perlu dididik dan diberi informasi tentang jenis perilaku pelecehan seksual halus di tempat kerja.

Harus ada penegasan bahwa jenis perilaku tersebut tidak dapat diterima.

  • Karyawan perlu memahami apa yang dianggap sebagai pelecehan seksual

Pelecehan seksual dapat mencakup beragam perilaku, terutama bentuk pelecehan seksual halus.

Sebaiknya kita tidak menuduh seseorang melakukan pelecehan seksual padahal perilakunya tidaklah menunjukkan hal tersebut.

Baca juga: Kenali Trauma akibat Pelecehan Seksual dan Cara Mengatasinya

  • Menerapkan apa yang didapat dari pelatihan pelecehan seksual


Penelitian menunjukkan, mempraktikkan apa yang kita dapat dari pelatihan pelecehan seksual akan lebih banyak menciptakan budaya positif di kantor.

  • Menekankan nilai-nilai dan budaya perusahaan

Perusahaan dapat menekankan nilai, kebijakan, dan budaya perusahaan untuk mencegah pelecehan seksual agar karyawan lebih mematuhi hal itu.

  • Menciptakan tempat kerja yang bebas dari pelecehan seksual

Setiap karyawan perlu mengungkapkan jika mereka mengalami insiden pelecehan seksual, dan memberi dukungan pada karyawan yang menjadi korban pelecehan seksual.

Selain itu, karyawan juga harus melaporkan tindakan pelecehan seksual pada perusahaan tanpa mengkhawatirkan balas dendam yang akan dilakukan pelaku.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber Your Tango
Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.