Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 15/10/2021, 16:53 WIB
Gading Perkasa,
Glori K. Wadrianto

Tim Redaksi

Sumber Eat This

KOMPAS.com - Lemak perut, atau juga dikenal sebagai lemak visceral merupakan lemak yang terletak di bawah dinding perut, di sekitar organ hati, perut, dan usus.

Lemak pada perut tidak hanya memperburuk penampilan, melainkan juga berisiko bagi kesehatan kita.

Harvard Medical School menyatakan, jumlah lemak perut yang membandel dikaitkan dengan penyakit kardiovaskular, demensia, dan kanker.

Baca juga: Karbohidrat Olahan, Penyebab Utama Lemak Perut

Guna mengurangi risiko penyakit yang disebutkan, kita harus menerapkan kebiasaan berikut dalam kehidupan sehari-hari:

1. Mengurangi asupan gula

Salah satu penyumbang terbesar lemak perut adalah diet tinggi gula tambahan (terutama minuman manis) dan karbohidrat sederhana yang berubah menjadi gula dalam tubuh secara cepat.

"Fruktosa, atau gula, menyebabkan sel-sel lemak matang lebih cepat, khususnya di lemak visceral," demikian pernyataan Cleveland Clinic.

"Diet yang diisi soda atau minuman yang mengandung fruktosa tidak hanya meningkatkan asupan kalori, tetapi juga memengaruhi perkembangan lemak perut."

Dalam mengurangi lingkar pinggang, berhenti mengonsumsi minuman dan jus bergula, biji bijian olahan, makanan yang dipanggang, dan makanan olahan.

2. Sering berolahraga

Diet saja tidak dapat mengurangi lemak perut jika tidak dibarengi olahraga, kata para ahli.

"Olahraga bekerja untuk menghilangkan lemak perut karena mengurangi tingkat sirkulasi insulin dan menyebabkan organ hati menggunakan asam lemak, terutama yang dekat dengan timbunan lemak visceral."

Baca juga: Cara Mudah Ukur Lemak Perut Berlebih

Begitu penuturan Kerry Stewart, EdD, direktur fisiologi klinis dan penelitian di Johns Hopkins Medicine.

Demi membakar lemak perut, cobalah melakukan aktivitas fisik intensitas sedang yang dikombinasikan dengan latihan kekuatan.

3. Turunkan berat badan

Cara termudah mengurangi lemak visceral adalah dengan menurunkan berat badan.

"Penurunan berat badan secara efektif dapat mengurangi lemak visceral," kata W. Scott Butsch, MD, spesialis pengobatan obesitas di Cleveland Clinic.

"Dengan menurunkan 10 persen dari berat badan kita, kita bisa kehilangan hingga 30 persen lemak tubuh."

Pilih rencana penurunan berat badan yang cocok dan berkelanjutan.

4. Hindari stres

Perasaan stres kronis menyebabkan otak memompa kortisol, hormon stres yang mempersiapkan tubuh untuk siaga.

Hormon kortisol memberikan sinyal ke tubuh untuk menahan lemak di sekitar perut.

Mengurangi stres dapat membantu upaya kita untuk mencairkan lemak perut.

Baca juga: Catat, Ini 4 Langkah Kunci Melenyapkan Lemak Perut

Berolahraga secara teratur dan mempraktikkan teknik relaksasi seperti perhatian penuh juga dapat membantu.

5. Tidur berkualitas

Para peneliti di Wake Forest University menemukan pelaku diet yang tidur lima jam atau kurang setiap malam memiliki lemak perut 2,5 kali lebih banyak daripada orang yang tidur cukup.

National Sleep Foundation mengatakan, kita harus tidur sekitar tujuh hingga sembilan jam.

Tidak hanya membantu menghilangkan lemak perut, tidur berkualitas yang konsisten juga dapat mengurangi risiko penyakit jantung, kanker, diabetes, dan demensia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com